Euro 2020: Bukayo Saka, Bintang Muda yang Sempat Dipuji tetapi Kini Terhempas Akibat Caci

·Bacaan 2 menit

Bola.com, London - Bukayo Saka sempat menuai pujian menyusul performa gemilangnya pada laga terakhir Grup D Euro 2020. Tetapi kini, pemain berusia 19 tahun itu menuai caci, karena dianggap sebagai biang keladi kegagalan Timnas Inggris menjuarai Euro.

Pemain muda Arsenal itu hanya duduk di bangku cadangan dalam dua pertandingan pertama Timnas Inggris di Grup D Euro 2020. Hingga akhirnya, Bukayo Saka mendapat kesempatan tampil sebagai starter, ketika Inggris bersua Republik Ceska pada laga terakhir fase grup.

Menjalani pertandingan di Stadion Wembley, 23 Juni lalu, Saka bermain sebagai gelandang serang kanan. Bukayo Saka pun tampil impresif dalam laga tersebut.

Meski tak mencatatkan namanya di papan skor, Saka ikut berperan dalam gol Raheem Sterling pada menit ke-12. Sampai laga berakhir, skor 1-0 untuk kemenangan Timnas Inggris atas Republik Ceska tetap bertahan.

Berkat performa tersebut, Bukayo Saka dinobatkan sebagai pemain terbaik dalam duel kontra Ceska. Dia juga menuai pujian dari berbagai kalangan.

"Dia maju ke depan, bermain dan menikmati dirinya sendiri. Dia luar biasa. Inggris memiliki persaingan sekarang," ujar mantan pemain Arsenal dan Timnas Inggris, Ian Wright.

"Bukayo Saka tampil dengan gemilang pada hari ini, man of the match. Gareth memiliki beberapa penyebab sakit kepala sekarang," kata Ashley Cole, eks bek Chelsea dan Timnas Inggris.

Menjadi Sasaran Caci

Kiper Inggris Jordan Pickford (kanan) menyemangati rekan setimnya Bukayo Saka saat adu penalti dengan Italia pada pertandingan Euro 2020 di Stadion Wembley, London, Inggris, Minggu (11/7/2021). Italia menang 3-2 lewat adu penalti usai bermain imbang 1-1. (Laurence Griffiths/Pool via AP)
Kiper Inggris Jordan Pickford (kanan) menyemangati rekan setimnya Bukayo Saka saat adu penalti dengan Italia pada pertandingan Euro 2020 di Stadion Wembley, London, Inggris, Minggu (11/7/2021). Italia menang 3-2 lewat adu penalti usai bermain imbang 1-1. (Laurence Griffiths/Pool via AP)

Selepas duel kontra Republik Ceska, Bukayo Saka selalu mendapat kesempatan untuk tampil. Saka hanya absen ketika Timnas Inggris menang 4-0 atas Ukraina pada laga perempat final Euro 2020, 3 Juni lalu. Dia tak bisa bermain akibat cedera.

Dalam pertandingan final kontra Italia di Stadion Wembley, Senin (12/7/2021) dini hari WIB, Bukayo Saka turut dipercaya tampil. Saka masuk ke lapangan pada menit ke-71 menggantikan peran Kieran Trippier.

Sayangnya, sang pemain tak mampu membawa Timnas Inggris meraih kemenangan. Maju sebagai penendang penalti kelima, bola hasil sepakan Saka ke sisi kanan mampu digagalkan kiper Gli Azzurri, Gianluigi Donnarumma.

Inggris akhirnya takluk 2-3 dari Italia dan gagal merengkuh trofi Euro 2020. Penentuan pemenang terpaksa dilakukan lewat adu penalti, karena skor imbang 1-1 bertahan selama 120 menit.

Kegagalan penalti tersebut membuat Bukayo Saka menjadi sasaran caci maki suporter di dunia maya. Dia dianggap sebagai biang kerok Timnas Inggris urung mengangkat trofi juara Piala Eropa 2020.

Bahkan, cician yang diterima Saka menjurus ke arah rasisme. Asosiasi Sepak Bola Inggris (FA), mengutuk tindakan rasialisme online yang diterima Bukayo Saka.

"FA mengutuk keras semua bentuk diskriminasi dan terkejut dengan rasialisme online yang ditunjukkan pada beberapa pemain Timnas Inggris kami di media sosial," kata juru bicara FA seperti dikutip BBC.

Ibrat kata pepatah "kegagalan adalah keberhasilan yang tertunda". Dengan adanya kegagalan di final Euro 2020, Bukayo Saka bisa semakin teruji dan semakin matang untuk menjadi pesepak bola bintang.

Sumber: Berbagai sumber

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel