Euro 2020: Italia Akan Berlutut Jelang Hadapi Belgia, tapi Bukan Bentuk Dukungan Kampanye Black Lives Matter

·Bacaan 2 menit

Bola.com, Munich - Federasi Sepak Bola Italia (FIGC) telah mengkonfirmasi bahwa tim nasional akan berlutut sebagai tanda solidaritas jika lawan mereka berikutnya di Euro 2020, Belgia, juga melakukannya. Yang jelas, hal itu dilakukan bukan sebagai bentuk dukungan terhadap kampanye Black Lives Matter.

Pernyataan itu muncul setelah bek tengah Giorgio Chiellini mengatakan bahwa tim akan berlutut jika lawan melakukannya.

Di tengah kebingungan tentang apakah pemain bebas untuk berlutut, federasi mendukung sudut pandang itu, dengan mengatakan bahwa berlutut akan dilakukan untuk menunjukkan solidaritas dengan lawan mereka.

“Seperti yang dijelaskan Chiellini, tim akan berlutut dalam solidaritas dengan lawan,” kata FIGC, menurut La Repubblica.

“Bukan untuk kampanye itu (Black Lives Matter), yang tidak kami bagikan. Para pemain Austria tidak berlutut dan pemain kami tetap berdiri. Jika mereka dari Belgia melakukannya, kami juga akan bersolidaritas dengan mereka.”

FIGC melanjutkan dengan menambahkan dalam pernyataan kedua, “Federasi Sepak Bola Italia menegaskan kembali sikap tanpa syaratnya terhadap rasialisme dan segala bentuk diskriminasi, menganggap tepat untuk memberikan kebebasan kepada tim untuk mematuhi kampanye 'Black Lives Matter'."

“Seperti yang sudah ditegaskan Presiden Gabriele Gravina tidak lebih dari seminggu yang lalu, FIGC menganggap pengenaan perilaku itu sebagai bentuk berbicara dan mendukung keputusan skuad untuk pertandingan Euro 2020, termasuk melawan Belgia pada hari Jumat."

“Sensibilitas setiap anggota Timnas Italia dalam membela hak asasi manusia ada dalam DNA Azzurri, sebagaimana dibuktikan oleh berbagai inisiatif dan deklarasi, dan tidak dapat ditundukkan oleh kepatuhan pada satu manifestasi dukungan untuk perjuangan melawan rasialisme," katanya lagi.

Diimbau Kompak Berlutut

Para pemain Italia merayakan kemenangan atas Wales pada akhir pertandingan Grup A Euro 2020 di Stadion Olimpiade Roma, Italia, Minggu (20/6/2021). Italia menang 1-0. (AP Photo/Alessandra Tarantino, Pool via AP)
Para pemain Italia merayakan kemenangan atas Wales pada akhir pertandingan Grup A Euro 2020 di Stadion Olimpiade Roma, Italia, Minggu (20/6/2021). Italia menang 1-0. (AP Photo/Alessandra Tarantino, Pool via AP)

Sampai saat ini, ada kebingungan tentang sikap Italia karena hanya segelintir pemain yang berlutut sebelum pertandingan penyisihan grup melawan Wales.

Andrea Belotti, Matteo Pessina, Emerson Palmieri, Rafael Toloi dan Federico Bernardeschi semua berlutut bersama seluruh tim Wales, mendorong diskusi tentang bagaimana Italia akan menangani situasi seperti itu ke depan.

Setelah insiden itu, mantan Perdana Menteri Enrico Letta membanting para pemain yang tidak berlutut, dengan mengatakan, "Saya mengimbau para pemain kami untuk berlutut bersama. Sebagian berlutut dan beberapa tidak, terus terang, itu bukan tontonan yang baik."

“Jika mereka semua bisa menyetujui rencana taktis di ruang ganti sebelumnya, mungkin mereka bisa melakukan hal yang sama tentang berlutut. Ini adalah isyarat positif. Melihatnya pada hari Minggu, dengan semua pemain Wales berlutut dan hanya setengah dari pemain Italia. melakukannya, itu bukan citra yang baik."

Kekesalannya diamini oleh mantan bintang Italia Claudio Marchisio.

“Ada kebebasan untuk memilih, tetapi ini adalah protes yang sangat penting, dan saya lebih suka semua orang berlutut,” katanya kepada RAI Sport.

Sumber: La Republicca via Goal International

Video

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel