Euro 2020 Tidak Ramah dengan Kelompok LGBT, UEFA Kena Semprot

·Bacaan 4 menit

Bola.com, Jakarta - Kelompok LGBT+ telah menulis surat kepada presiden UEFA Aleksander Ceferin yang mengkritik kelambanan tindakan atas potensi insiden diskriminatif selama dua pertandingan pertama Hungaria di Euro 2020 dan keputusan untuk melarang Stadion Munchen diterangi dengan warna pelangi.

Surat itu diorganisir oleh kampanye Football v Homophobia dan termasuk Pride in Football (organisasi payung Inggris untuk kelompok pendukung LGBT+), EGLSF (Federasi Olahraga Gay & Lesbian Eropa) yang berbasis di Belanda, dan Asosiasi Civil Works Association di Hungaria.

UEFA sedang menyelidiki potensi insiden diskriminatif selama dua pertandingan pembukaan Hungaria di Euro 2020 di Puskas Arena di Budapest. Laporan dari Fare menyoroti spanduk homofobik di tribun untuk kekalahan mereka dari Portugal, sementara nyanyian monyet juga terdengar selama pertandingan melawan Prancis.

Pada Selasa, UEFA menolak permintaan dari Federasi Sepak Bola Jerman dan wali kota Munchen Dieter Reiter agar Allianz Arena dinyalakan dengan warna pelangi untuk pertandingan mereka melawan Hongaria di Grup F pada hari Rabu karena motif politik di balik proposal tersebut.

Reiter mengatakan dia ingin menyalakan stadion dengan warna-warni sebagai protes terhadap undang-undang baru di Hungaria yang melarang penyebaran konten di sekolah yang dianggap mempromosikan homoseksualitas dan perubahan gender.

Kelompok LGBT+ terkemuka di Jerman, Turki, Polandia, Portugal, Prancis, Slovenia, Rusia, Finlandia, Spanyol, dan Italia juga telah menandatangani surat yang mengecam UEFA karena kurangnya "tindakan" terkait dugaan insiden di Puskas Arena.

Organisasi-organisasi itu juga mengatakan UEFA telah keliru menganggap gerakan yang ditujukan untuk menantang diskriminasi LGBT+ sebagai tindakan politik.

Isi Surat

Tidak hanya di dalam stadion, para suporter tuan rumah juga terlihat memadati sisi luar stadion. (Zoltan Balogh/MTI via AP)
Tidak hanya di dalam stadion, para suporter tuan rumah juga terlihat memadati sisi luar stadion. (Zoltan Balogh/MTI via AP)

"Tuan Ceferin yang terhormat, Presiden UEFA. Kami adalah kelompok independen dari kelompok komunitas LGBTIQ yang peduli dengan memerangi homofobia dalam sepak bola, menggunakan sepak bola dan olahraga lainnya sebagai alat untuk mengatasi diskriminasi, dan bekerja dengan kelompok LGBTIQ untuk mengatasi pengucilan komunitas kami di seluruh Eropa."

"Kami menulis kepada Anda sebagai kepala UEFA tentang kekhawatiran umum kami tentang munculnya homofobia dalam sepak bola di banyak negara dalam yurisdiksi UEFA dalam beberapa tahun terakhir dan juga tentang turnamen Euro 2020."

"Kami telah dikejutkan oleh contoh-contoh homofobia selama Euro 2020 dengan spanduk dan nyanyian di beberapa stadion. Terutama kami prihatin dengan cara pendukung Hungaria menggunakan kerangka legislatif pemerintah mereka untuk menyanyikan lagu dan menaikkan spanduk yang mengejek, dan mengingkari hak komunitas LGBTIQ untuk eksis."

"Saya yakin Anda akan setuju bahwa hak asasi manusia kelompok minoritas harus dihormati dalam masyarakat sipil, dan setiap contoh hak-hak yang ditentang dalam arena publik yang populer, seperti pertandingan sepak bola, harus ditindaklanjuti."

"Kami belum melihat tindakan apa pun dari UEFA atas insiden yang dilaporkan secara luas di Hungaria."

"Kami menyambut baik inisiatif Asosiasi Sepak Bola Jerman (DFB) dan Wali Kota Munchen untuk menyalakan Allianz Arena sebelum dan selama pertandingan Jerman vs Hungaria. Kami juga mencatat pernyataan UEFA tentang mengapa gerakan itu dianggap politis dalam menentang sikap pemerintah Hongaria."

"Kami dengan tegas berpandangan bahwa gerakan positif inklusi yang mendukung hak asasi manusia dari kelompok minoritas yang secara luas dikucilkan dari sepak bola dan masyarakat tidak boleh dilihat sebagai tindakan politik."

"Ini tentu saja bukan tindakan yang setara dengan undang-undang larangan dan pengecualian dari pemerintah Hungaria. Untuk membuat kesetaraan antara dua posisi dan mengurangi ini menjadi pertikaian politik adalah kekeliruan."

"Kami telah mencatat komitmen UEFA untuk kampanye Equal Game Anda sendiri; ini adalah kesempatan untuk mempraktikkan kampanye itu. Kami mendesak UEFA untuk berbuat lebih banyak, dan untuk bekerja dengan mitra, seperti jaringan Fare dan kami di antara kelompok ini dengan kewenangan internasional, untuk memastikan bahwa tindakan penyertaan dan solidaritas tidak dicegah, dan tindakan terhadap homofobia dan pengucilan LGBTIQ sesuai dengan kata-kata kampanye dan janji."

Pelangi di Lengan Neuer

Kapten Jerman Manuel Neuer dengan ban kapten pelangi di Euro 2020 (Dok DFB)
Kapten Jerman Manuel Neuer dengan ban kapten pelangi di Euro 2020 (Dok DFB)

Sky Sports News menghubungi UEFA untuk menanggapi surat tersebut dan telah menawarkan kesempatan untuk berbicara dalam wawancara di depan kamera.

Badan sepak bola Eropa itu juga meluncurkan penyelidikan terhadap Manuel Neuer yang mengenakan ban lengan berwarna pelangi pada dua pertandingan pembukaan Jerman di turnamen tersebut. Namun, kemudian dibatalkan dengan alasan bahwa gerakan itu "dinilai sebagai simbol tim untuk keragaman dan dengan demikian untuk 'tujuan baik'" dan karena itu tidak melanggar aturan UEFA seputar protes politik.

Sang kiper telah mengenakan ban kapten untuk mendukung komunitas LGBT+ selama Pride Month yang berlangsung sepanjang Juni.

Sejumlah pesepak bola, termasuk Antoine Griezmann dari Prancis yang men-tweet gambar Allianz Arena dengan warna pelangi, Selasa, juga menunjukkan solidaritas dengan kampanye tersebut.

Sumber: Sky Sports

Video

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel