Euro bangkit terhadap dolar, dibayangi pembatasan gas Rusia ke Eropa

Euro bangkit dari posisi terendah lima tahun, naik kembali di atas 1,04 dolar pada Jumat, tetapi menuju kerugian mingguan yang besar setelah keputusan Rusia untuk membatasi pasokan gas ke Eropa memperbarui kekhawatiran tentang perlambatan ekonomi di zona euro.

Mata uang tunggal telah terpukul dalam beberapa pekan terakhir oleh kombinasi ketakutan terhadap ekonomi yang menderita akibat dampak perang di Ukraina, dan reli besar dalam dolar yang dipicu oleh taruhan Federal Reserve (Fed) akan memberikan serangkaian kenaikan suku bunga besar guna menjinakkan inflasi.

Sementara investor memperkirakan Bank Sentral Eropa mengangkat suku bunganya keluar dari wilayah negatif tahun ini, imbal hasil di zona euro tertinggal Amerika Serikat dengan margin yang signifikan.

Pada Kamis (12/5/2022), euro turun menjadi selemah 1,0354 dolar, terendah sejak awal 2017. Euro pulih ke 1,0413 dolar pada perdagangan Jumat pagi, tetapi beberapa analis memperkirakan rebound itu berkelanjutan. Euro turun 1,3 persen terhadap dolar minggu ini.

Baca juga: Rubel menguat lewati 63/dolar, capai tertinggi baru 5 tahun atas euro

"Dalam jangka pendek, sulit untuk melihat apa yang akan membalikkan tren bearish euro/dolar," kata Analis Mata Uang MUFG, Lee Hardman. Hardman menganggap euro bisa jatuh di bawah paritas dengan dolar dalam beberapa minggu atau bahkan beberapa hari di belakang karena lebih banyak berita buruk.

"Kecuali risiko Ukraina mulai surut, akan sangat sulit bagi euro untuk bergerak jauh lebih tinggi."

Indeks dolar turun 0,2 persen menjadi 104,54 tetapi tetap mendekati level tertinggi dua dekade.

Reli dolar, dibantu oleh tawaran pelarian ke aset yang lebih aman oleh investor yang khawatir tentang inflasi dan ketidakpastian ekonomi, telah memukul sebagian besar mata uang utama. Namun yen Jepang tampaknya akan menghentikan penurunan beruntun sembilan minggunya.

Baca juga: Rupiah akhir pekan melemah, pasar antisipasi kenaikan suku bunga Fed

Dolar sedikit menguat terhadap mata uang Jepang dan terakhir di 128,82 per dolar setelah mencapai level terendah dua minggu di 127,5 semalam. Namun dolar masih turun 1,2 persen terhadap yen minggu ini, penurunan minggu pertama sejak awal Maret.

"Yen mungkin merupakan sinyal yang paling jelas dari pergeseran dari dunia di mana imbal hasil dominan dan risiko tangguh (yen negatif), ke dunia minggu ini di mana kekuatan dominan adalah selera risiko buruk yang mendorong imbal hasil lebih rendah (yen positif)," kata Ahli Strategi Makro Deutsche Bank, Alan Ruskin, dalam sebuah catatan.

Sterling naik sedikit menjadi 1,2217 dolar setelah terpukul oleh data pada Kamis (12/5/2022) yang menunjukkan ekonomi Inggris secara tak terduga menyusut pada Maret. Dolar Australia menguat 0,6 persen menjadi 0,69 dolar AS karena selera risiko meningkat.

Pasar kripto lebih stabil pada Jumat setelah seminggu bergejolak, karena sentimen penghindaran risiko dikombinasikan dengan runtuhnya stablecoin TerraUSD yang spektakuler.

Baca juga: Keuntungan Bitcoin 2021 terhapus dalam kehancuran "stablecoin"

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel