Euro dan sterling melambung, dolar jatuh karena ambil untung investor

Euro dan sterling menguat terhadap mata uang safe-haven dolar pada akhir perdagangan Senin (Selasa pagi WIB), didukung oleh sentimen pengambilan risiko (risk-on) di seluruh pasar karena investor mencerna data zona euro yang positif dan melihat investor mengambil keuntungan dari kekuatan mata uang AS.

Sebuah survei menunjukkan pada Senin (7/11) bahwa moral investor di zona euro meningkat pada November, pertama kalinya naik dalam tiga bulan, mencerminkan harapan bahwa suhu yang lebih hangat baru-baru ini dan penurunan harga energi akan mencegah penjatahan gas di benua itu pada musim dingin ini.

Euro naik 0,69 persen menjadi 1,0029 dolar, level tertinggi sejak 27 Oktober, sementara sterling terakhir diperdagangkan di 1,1534 dolar, naik 1,40 persen hari ini.

Investor juga senang dengan data pada Senin (7/11) yang menunjukkan bahwa produksi industri Jerman meningkat pada September, mengalahkan ekspektasi analis. Produksi industri naik 0,6 persen pada bulan sebelumnya, kata Kantor Statistik Federal.

Terhadap sekeranjang mata uang, indeks dolar turun 0,91 persen menjadi 110,070.

Meskipun telah kehilangan hampir 2,0 persen pada akhir pekan lalu setelah laporan bahwa China akan membuat perubahan substansial pada kebijakan COVID-19 dalam beberapa bulan mendatang, penurunan dolar pada Senin (7/11) kemungkinan lebih karena penyesuaian posisi, kata Bipan Rai, North Kepala Strategi Valas Amerika di CIBC Capital Markets.

"Saya pikir pasar mendapat dolar AS yang sangat panjang, dan sekarang hanya mengambil keuntungan di sini. Itu di balik pergerakan hari ini," katanya.

Investor juga menilai laporan pekerjaan AS pada Jumat (4/11) yang menunjukkan bahwa perusahaan menambahkan lebih dari perkiraan 261.000 pekerjaan pada Oktober dan upah per jam terus meningkat, bukti pasar tenaga kerja yang masih ketat.

Tetapi petunjuk dari beberapa pelonggaran kondisi pasar, dengan tingkat pengangguran naik menjadi 3,7 persen, memicu harapan bahwa perubahan arah Federal Reserve yang banyak dicari bisa kian dekat, membatasi potensi keuntungan untuk dolar.

Empat pembuat kebijakan Fed pada Jumat (4/11) juga mengindikasikan mereka masih akan mempertimbangkan kenaikan suku bunga yang lebih kecil pada pertemuan kebijakan berikutnya.

Investor sekarang dengan sabar menunggu data indeks harga konsumen AS pada Kamis (10/11). Analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan IHK utama akan mendarat di 8,0 persen tahunan untuk Oktober, turun sedikit dari 8,2 persen pada September.

"Jika kita mendapatkan hasil yang lebih kuat dari yang diharapkan, saya kira katup pelepas akan ada untuk suku bunga terminal yang lebih tinggi di Amerika Serikat, dan pada akhirnya, itu akan menjadi masalah bagi dolar," kata Rai.

Di pasar mata uang kripto, bitcoin terakhir turun 1,41 persen menjadi 20.837,00 dolar AS dan ethereum terakhir jatuh 2,76 persen menjadi 1.600,30 dolar AS.