Euro menguat atas dolar, dipicu naiknya bunga ECB lebih cepat

Euro menguat terhadap dolar AS dalam sesi berombak pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB), setelah Bank Sentral Eropa (ECB) menyampaikan kenaikan suku bunga 50 basis poin untuk menjinakkan inflasi dalam kenaikan suku bunga pertama sejak 2011.

ECB menaikkan suku bunga deposito acuan menjadi 0 persen, melanggar panduannya sendiri untuk pergerakan 25 basis poin karena bergabung dengan rekan-rekan global dalam mendongkrak biaya pinjaman.

"Dalam menembakkan salvo pembukaan yang gemilang ini, ECB menunjukkan fleksibilitas dan kemauan untuk bergerak di luar panduan ke depannya sendiri, menunjukkan bahwa kebijakan moneter hawkish telah menguasai Dewan Gubernur," kata Karl Schamotta, Kepala Strategi Pasar di perusahaan pembayaran bisnis Corpay.

Namun demikian reli awal euro tersendat setelah Presiden ECB Christine Lagarde mengatakan bank mempercepat keluarnya dari suku bunga negatif tetapi tidak mengubah titik akhir kedatangan.

Pembuat kebijakan ECB juga setuju untuk memberikan bantuan ekstra bagi negara-negara blok mata uang 19 negara yang lebih berutang - di antaranya Italia - dengan skema pembelian obligasi baru yang dimaksudkan untuk membatasi kenaikan biaya pinjaman mereka dan dengan demikian membatasi fragmentasi keuangan.

Baca juga: Harga minyak anjlok, dipicu naiknya stok bensin AS dan suku bunga ECB

Euro terakhir 0,17 persen lebih tinggi pada 1,0198 dolar setelah naik setinggi 1,0279, terkuat dalam hampir dua minggu.

"Reaksi spontan untuk kekuatan euro adalah koreksi karena langkah hari ini sedikit menutup kesenjangan dalam kebijakan antara ECB dan Fed AS," kata Wakil Presiden Transaksi dan Perdagangan Monex USA, John Doyle.

Namun reli euro kemungkinan akan berumur pendek, mengingat meningkatnya risiko resesi untuk blok ekonomi, kata Kepala Intelijen Pasar Caxton, Michael Brown, di London.

Mata uang bersama, yang tergelincir ke paritas dengan dolar minggu lalu untuk pertama kalinya sejak 2002, telah pulih sejak itu, di tengah ekspektasi ECB yang hawkish dan laporan Reuters bahwa pipa gas Nord Stream 1 akan dibuka kembali tepat waktu setelah 10 hari pemeliharaan.

Operator terkait mengatakan aliran telah dimulai kembali pada Kamis (21/7/2022) dan regulator jaringan Jerman mengindikasikan bahwa mereka kembali ke tingkat pra-pemeliharaan kapasitas 40 persen.

Baca juga: Harga emas naik 13,20 dolar, ditopang "greenback" yang lebih lemah

Pedagang valas juga telah mengamati dengan cermat perkembangan di Italia, karena Perdana Menteri Mario Draghi mengundurkan diri pada Kamis (21/7/2022) setelah pemerintah persatuan nasionalnya runtuh, membuat negara itu berada di jalur untuk pemilihan awal dan memukul pasar keuangan.

Sementara itu dolar AS melemah 0,4 persen terhadap yen Jepang pada 137,77 yen, setelah Bank Sentral Jepang (BOJ) terjebak seperti yang diperkirakan untuk pengaturan kebijakan ultra-longgarnya, terus melawan tren pengetatan moneter global bahkan ketika menaikkan perkiraan inflasi.

Pound Inggris turun 0,04 persen terhadap greenback di 1,1964 dolar dengan para pedagang menyaksikan perlombaan untuk menggantikan Boris Johnson sebagai perdana menteri Inggris, dengan mantan Menteri Keuangan Rishi Sunak dan Menteri Luar Negeri Liz Truss berhasil lolos ke putaran terakhir kontes untuk menjadi pemimpin Partai Konservatif.

Di pasar uang kripto, bitcoin sekitar 1,0 persen lebih rendah menjadi 22.945,68 dolar AS, sehari setelah pembuat mobil listrik Tesla Inc mengatakan telah menjual sekitar 75 persen kepemilikan token virtualnya.

Baca juga: Wall Street ditutup lebih tinggi, terkerek laba Tesla yang kuat

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel