Euro menguat di Asia jelang kenaikan ECB dan gas Rusia dimulai kembali

Euro bergantung di bawah level tertinggi dua minggu terhadap dolar di sesi Asia pada perdagangan Kamis pagi, karena investor bersiap untuk kenaikan suku bunga pertama Bank Sentral Eropa (ECB) sejak 2011 dan jadwal pembukaan kembali pipa gas utama Rusia di kemudian hari.

Mata uang tunggal juga menghadapi tekanan dari runtuhnya pemerintah Italia.

Sementara itu yen melemah menjelang keputusan kebijakan bank sentral Jepang (BOJ) pada Kamis, dengan bank sentral akan tetap dengan pengaturan kebijakan ultra-longgar.

Euro naik tipis 0,06 persen menjadi 1,0188 dolar, menyusul penurunan 0,39 persen semalam dari puncak intraday 1,0273 dolar, tertinggi sejak 6 Juli.

Euro telah menikmati tiga sesi kenaikan kuat minggu ini di tengah ekspektasi ECB mungkin memberikan kenaikan suku bunga 50 basis poin yang besar dan laporan Reuters bahwa pipa gas utama Rusia akan dibuka kembali tepat waktu setelah penutupan pemeliharaan 10 hari.

Uni Eropa mengatakan kepada negara-negara anggota pada Rabu (20/7/2022) untuk mengurangi penggunaan gas sebesar 15 persen hingga Maret sebagai langkah darurat setelah Presiden Vladimir Putin memperingatkan bahwa pasokan Rusia yang dikirim melalui pipa terbesar ke Eropa dapat dikurangi lebih lanjut dan bahkan mungkin berhenti.

Pasar terpecah pada apakah pembuat kebijakan ECB akan memberikan kenaikan 25 basis poin yang sebelumnya dikirim melalui telegram atau kenaikan setengah poin untuk mencoba bergulat dengan inflasi yang tidak terkendali. Otoritas moneter juga kemungkinan akan memberikan rincian lebih lanjut tentang alat baru yang ditujukan untuk mengendalikan kenaikan besar dalam imbal hasil obligasi di pinggiran Eropa.

Baca juga: Dolar melemah setelah harapan kenaikan suku bunga ECB angkat euro

National Australia Bank memperkirakan pertemuan tersebut memiliki implikasi yang beragam untuk euro.

"Ketidakpastian politik Italia memperumit rencana ECB untuk memberikan perincian tentang alat anti-fragmentasi barunya, terutama mengenai kondisi alat yang akan dipicu," dan kurangnya kejelasan kemungkinan akan menyeret euro, tulis ahli strategi mata uang NAB Rodrigo Catril dalam catatan klien.

Pada saat yang sama NAB memperkirakan kenaikan setengah poin dan panduan untuk kenaikan setengah poin lainnya pada September "dengan dengan Bank bertujuan untuk menaikkan suku bunga di awal menjelang kondisi yang lebih lemah di tahun 2022 dan hingga tahun 2023, ketika ruang untuk bergerak mungkin lebih terbatas," kata Catril.

Di Jepang, BOJ secara luas diperkirakan akan terus melawan tren pengetatan moneter global dengan menjaga pengaturan stimulus tetap stabil, karena Gubernur Haruhiko Kuroda telah berulang kali mengirim telegram menjelang pertemuan.

Dolar naik 0,07 persen menjadi 138,345 yen, merayap kembali ke arah tertinggi 24 tahun di 139,38 yang terlihat satu minggu lalu.

Sterling terus berkonsolidasi di bawah 1,20 dolar karena kandidat yang bersaing untuk menjadi perdana menteri Inggris berikutnya menyusut menjadi dua, tetapi pemenangnya diperkirakan tidak akan diumumkan hingga 5 September.

Dolar Australia sedikit berubah pada 0,6889 dolar AS, sementara dolar Selandia Baru tergelincir 0,16 persen menjadi 0,6220 dolar AS.

Baca juga: Dolar melemah di Asia, euro menguat jelang pertemuan ECB

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel