Euro "rebound" dari ambang paritas dengan dolar AS

Euro rebound pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), setelah meluncur ke level terendah 20 tahun dan mendekati paritas atau keseimbangan terhadap dolar AS karena investor khawatir bahwa krisis energi di kawasan itu akan membawa resesi.

Mata uang tunggal mencapai 1,00005 dolar terhadap greenback, terendah sejak Desember 2002, setelah data menunjukkan sentimen investor Jerman pada Juli jatuh di bawah level pada awal pandemi virus corona karena kekhawatiran energi, kemacetan pasokan dan kenaikan suku bunga dari Bank Sentral Eropa (ECB).

"Sepertinya ini adalah prospek yang sangat suram untuk euro ..., paradigma sub-paritas sangat mungkin terjadi," kata Mazen Issa, ahli strategi valas senior di TD Securities di New York, menambahkan bahwa mata uang tunggal bisa turun ke tingkat 85-90 sen AS.

Baca juga: Dolar ke puncak tertinggi 2 dekade, saat euro jatuh terendah di Asia

Issa mengutip kenaikan suku bunga Federal Reserve lebih jauh dari ECB, dan faktor makro termasuk neraca berjalan Eropa yang memburuk dengan cepat membebani mata uang tunggal.

Dolar diuntungkan dari ekspektasi bahwa bank sentral AS memiliki lebih banyak ruang untuk menaikkan suku bunga daripada rekan-rekannya, yang menghadapi prospek pertumbuhan yang lebih menantang.

Kekhawatiran bahwa Eropa bisa jatuh ke dalam resesi telah meningkat sejak pipa tunggal terbesar yang membawa gas Rusia ke Jerman, pipa Nord Stream 1, mulai pemeliharaan tahunan pada Senin (11/7/2022). Pemerintah, pasar, dan perusahaan-perusahaan khawatir penutupan itu mungkin diperpanjang karena perang di Ukraina.

Mata uang tunggal terakhir berada di 1,0045 dolar, setelah memantul dari area 1,0 dolar, yang oleh beberapa analis dikaitkan dengan faktor teknis yang berkaitan dengan aktivitas opsi dan short-covering.

Neil Jones, kepala penjualan mata uang di Mizuho, ​​mengatakan pasar telah menjual euro untuk mengantisipasi penembusan di bawah paritas, tetapi "kami tidak mendapatkannya," yang menyebabkan para investor ini membeli kembali mata uang tersebut.

Baca juga: Ekspektasi inflasi zona euro di bawah 2,0 persen, imbal hasil anjlok

Beberapa rebound mungkin juga ada hubungannya dengan area 1,0 dolar menjadi level psikologis yang penting.

"Paritas lebih merupakan level psikologis daripada titik grafik yang penting," kata Marc Chandler, kepala strategi pasar di Bannockburn Global Forex di New York. "Poin grafik penting turun ke mungkin 0,96 dolar atau 0,98 dolar sebagai level teknis yang lebih penting."

Kemungkinan katalis yang dapat mendorong euro kembali lebih rendah adalah data inflasi yang sangat diantisipasi pada Rabu, yang diperkirakan menunjukkan bahwa harga konsumen AS naik dengan tingkat tahunan sebesar 8,8 persen pada Juni.

"Kita mungkin harus menunggu IHK AS ... atau gambaran yang lebih jelas untuk pasar energi Eropa setelah pemeliharaan yang direncanakan di Nord Stream mendekati finalisasi euro-dolar untuk menembus ambang (paritas)," kata Simon Harvey, kepala valas di Monex Eropa.

Presiden Fed Richmond, Thomas Barkin mengatakan pada Selasa (12/7/2022) bahwa dia memperkirakan bank sentral AS akan berhasil dalam pertempurannya melawan inflasi, tetapi laju kemajuannya tidak dapat diprediksi.

Baca juga: Kurs euro dekati terendah 20 tahun di Asia, tertekan risiko resesi

Dolar Australia rebound dari level terendah dua tahun di tengah kekhawatiran pertumbuhan global karena China menerapkan pembatasan COVID-19 baru.

Aussie terakhir naik 0,36 persen pada 0,6761 dolar AS, setelah jatuh ke 0,6712 dolar AS, terendah sejak Juni 2020.

Dolar AS turun 0,47 persen terhadap yen Jepang menjadi 136,78 yen, setelah mencapai 137,73 yen pada Senin (11/7/2022), level terkuat dalam 24 tahun.

Indeks dolar turun 0,07 persen menjadi 108,06.

Di pasar mata uang kripto, bitcoin turun 1,95 persen menjadi 19.560 dolar AS.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel