Euro "rebound" saat aliran gas Rusia dilanjutkan jelang kenaikan ECB

Euro rebound di perdagangan Asia pada Kamis sore, kembali ke level tertinggi dua minggu terhadap dolar, karena gas Rusia mulai mengalir lagi melalui pipa utama, tetapi investor berhati-hati menjelang kenaikan suku bunga Bank Sentral Eropa (ECB) yang diharapkan hari ini.

Euro menguat 0,42 persen menjadi 1,02215 dolar AS, memulihkan sebagian besar penurunan yang cukup besar dari Rabu (20/7/2022) ketika mencapai puncak intraday 1,0273 dolar, tertinggi sejak 6 Juli.

Euro telah menikmati tiga sesi kenaikan kuat minggu ini di tengah ekspektasi ECB mungkin memberikan kenaikan suku bunga 50 basis poin (bps) yang besar dan laporan Reuters bahwa pipa Nord Stream 1 akan dibuka kembali tepat waktu setelah periode pemeliharaan 10 hari, dan pada tingkat pra pematian 40 persen.

Operator terkait mengatakan aliran gas telah dimulai kembali, tetapi belum jelas pada tingkat apa, dengan regulator jaringan Jerman menunjukkan 30 persen dari kapasitas.

Uni Eropa meminta negara-negara anggota pada Rabu (20/7/2022) mengurangi penggunaan gas sebesar 15 persen hingga Maret, sebagai langkah darurat setelah Presiden Vladimir Putin memperingatkan bahwa pasokan Rusia yang dikirim melalui pipa terbesar ke Eropa dapat dikurangi lebih lanjut dan bahkan mungkin berhenti.

"Gas berisiko benar-benar diputus di masa depan karena perselisihan politik tentang perang Ukraina tetap ada, dan membebani euro," menjaga volatilitas tetap tinggi, ahli strategi Commonwealth Bank of Australia Joseph Capurso menulis dalam catatan klien.

Sementara itu, pasar terpecah pada apakah pembuat kebijakan ECB akan memberikan kenaikan 25 basis poin yang sebelumnya dikirim melalui telegram atau kenaikan setengah poin untuk mencoba mengatasi inflasi yang tidak terkendali, meskipun ada risiko resesi.

ECB juga kemungkinan akan memberikan rincian lebih lanjut tentang alat baru yang bertujuan untuk mengendalikan kenaikan besar dalam imbal hasil obligasi di pinggiran Eropa.

Namun, situasinya semakin rumit dengan runtuhnya pemerintah Italia.

"Jika ECB memberikan kenaikan 25 basis poin dan alat antifragmentasinya kredibel, euro seharusnya tidak jatuh terlalu jauh dan tetap di atas paritas," kata Capurso dari CBA.

Sebelumnya, yen mengabaikan keputusan bank sentral Jepang (BOJ) seperti yang diperkirakan untuk tetap dengan pengaturan kebijakan ultra-longgar, terus melawan tren pengetatan moneter global bahkan ketika menaikkan perkiraan inflasi.

Dolar sedikit berubah pada 138,19 yen, berkonsolidasi di bawah tertinggi 24 tahun di 139,38 yang terlihat satu minggu lalu.

Sterling terus stabil di bawah 1,20 dolar, terakhir diperdagangkan 0,15 persen lebih tinggi pada 1,1998 dolar, karena kandidat yang bersaing untuk menjadi perdana menteri Inggris berikutnya berkurang menjadi dua, tetapi pemenang diperkirakan tidak akan diumumkan hingga 5 September.

Dolar Australia yang sensitif terhadap risiko bertambah 0,27 persen menjadi 0,6908 dolar AS, sedangkan dolar Selandia Baru naik 0,13 persen menjadi 0,6238 dolar AS.

Baca juga: Shell dan LEMIGAS bahas implementasi Euro 4 di Indonesia
Baca juga: Euro menguat di Asia jelang kenaikan ECB dan gas Rusia dimulai kembali
Baca juga: Dolar naik terhadap euro, pedagang tunggu keputusan suku bunga ECB

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel