Evergrande China hadapi batas waktu penting, investor tunggu hasilnya

·Bacaan 2 menit

Pengembang properti China Evergrande menghadapi tenggat waktu Kamis untuk membayar bunga pada salah satu obligasi dolarnya, dalam momen penting bagi investor global yang khawatir bahwa kelesuannya dapat menyebar ke luar sektor properti negara itu.

Pasar global bereaksi dengan lega pada Rabu (22/9/2021) ketika bank sentrak China (People's Bank of China/PBoC) menyuntikkan 90 miliar yuan (13,9 miliar dolar AS) ke dalam sistem perbankan, dan unit Evergrande mengatakan telah "menyelesaikan" pembayaran kupon pada obligasi dalam negerinya.

Tetapi perusahaan menghadapi 83,5 juta dolar AS dalam pembayaran bunga obligasi dolar yang jatuh tempo pada Kamis pada obligasi luar negeri senilai 2 miliar dolar AS. Dan lebih banyak pembayaran akan jatuh tempo minggu depan, dengan pembayaran bunga obligasi senilai 47,5 juta dolar AS.

Evergrande, pengembang properti terbesar di China, mengalami masalah selama beberapa bulan terakhir karena Beijing memperketat peraturan di sektor propertinya untuk mengendalikan kembali utang yang terlalu banyak dan spekulasi.

Dengan kewajiban 305 miliar dolar AS, Evergrande telah menemukan dirinya berjuang untuk memenuhi kewajiban utangnya dan investor khawatir bahwa pembusukan itu dapat menyebar ke kreditur termasuk bank-bank di China dan luar negeri. Beberapa analis mengatakan perlu waktu berminggu-minggu bagi investor untuk memiliki kejelasan tentang bagaimana situasi akan selesai.

“Perusahaan dapat merestrukturisasi utangnya tetapi terus beroperasi, atau dapat dilikuidasi,” tulis Paul Christopher, kepala strategi pasar global di Wells Fargo Investment Institute. Dalam kedua kasus tersebut, investor dalam instrumen keuangan perusahaan kemungkinan akan menderita kerugian, tulisnya.

"Namun, jika terjadi likuidasi, investor China dan global dapat memutuskan bahwa penularan dapat menyebar ke luar China," tambahnya.

Sekelompok pemegang obligasi Evergrande baru-baru ini memilih bank investasi Moelis & Co dan firma hukum Kirkland & Ellis sebagai penasihat tentang restrukturisasi potensial dari serangkaian obligasi, dua sumber yang dekat dengan masalah tersebut mengatakan sebelumnya.

Nasehat tersebut berfokus pada sekitar 20 miliar dolar AS obligasi luar negeri yang beredar jika terjadi non-pembayaran, salah satu sumber mengatakan pada saat itu.

Para analis telah meremehkan risiko bahwa keruntuhan mengancam "momen Lehman", atau krisis likuiditas, yang membekukan sistem keuangan dan menyebar secara global.

Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell mengatakan pada Rabu (22/9/2021) bahwa masalah Evergrande tampaknya khusus untuk China dan bahwa ia tidak melihat paralel dengan sektor korporasi Amerika Serikat.

“Dalam hal implikasinya bagi kami, tidak banyak paparan langsung Amerika Serikat. Bank-bank besar China tidak terlalu terekspos, tetapi Anda akan khawatir itu akan mempengaruhi kondisi keuangan global melalui saluran kepercayaan global dan hal semacam itu," kata Powell kepada wartawan setelah pertemuan kebijakan The Fed.

Baca juga: Ketua Fed: Masalah utang Evergrande tampaknya khusus untuk China
Baca juga: Saham China berakhir menguat, Indeks Shanghai naik 0,40 persen
Baca juga: Wall St ditutup lebih tinggi, Fed segera kurangi pembelian obligasi

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel