Facebook Blok Akun Presiden Venezuela Nicolas Maduro karena Disinformasi Covid-19

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Caracas - Facebook telah membekukan halaman Presiden Venezuela Nicolás Maduro setelah ia mengklaim tanpa bukti bahwa obat herbal dapat menyembuhkan Covid-19.

Dia mengklaim pada bulan Januari 2021 bahwa solusi ramuan thyme dapat menyembuhkan penyakit. Akibat postingan itu, Facebook membekukan akunnya. Dia tidak akan bisa memposting selama 30 hari.

Perusahaan sosial media besutan Mark Zuckerberg itu mengatakan, pemimpin Venezuela telah berulang kali melanggar kebijakannya tentang disinformasi Covid-19, demikian seperti dikutip dari BBC, Minggu (28/3/2021).

Maduro bukan satu-satunya pemimpin dunia yang menghadapi pembukan akun dari perusahaan media sosial atas Covid-19.

Presiden AS Donald Trump dan Jair Bolsonaro dari Brasil juga telah mengalami hal serupa atas postingan Covid-19.

Seorang juru bicara Facebook mengatakan kepada BBC: "Kami menghapus video yang diposting ke halaman Presiden Nicolas Maduro karena melanggar kebijakan kami terhadap informasi yang salah tentang Covid-19 yang kemungkinan akan membahayakan orang.""

"Kami mengikuti panduan dari WHO [Organisasi Kesehatan Dunia] yang mengatakan saat ini tidak ada obat untuk menyembuhkan virus. Karena pelanggaran berulang terhadap aturan kami, kami juga membekukan halaman selama 30 hari, di mana itu akan berbunyi-saja."

Tahun lalu, Facebook menghapus video dari Presiden Brasil Bolsonaro atas klaim bahwa obat hydroxychloroquine benar-benar efektif dalam mengobati virus.

Dan sebelumnya posting Twitter oleh Maduro tentang obat palsu yang berbeda juga dihapus.

Pada bulan Oktober, Facebook menghapus posting di mana Donald Trump mengklaim Covid-19 "kurang mematikan" daripada flu.

Itu menghapus yang lain pada bulan Agustus yang menyertakan video dia secara keliru menegaskan bahwa anak-anak "hampir kebal dari Covid-19".

Disinformasi Covid-19 di Media Sosial

Presiden Venezuela Nicolas Maduro (AP/Ariana Cubillas)
Presiden Venezuela Nicolas Maduro (AP/Ariana Cubillas)

Disinformasi Covid-19 di media sosial menjadi masalah yang meluas.

Selusin orang bertanggung jawab untuk menyebarkan ribuan posting anti-vaksin di Facebook dan Twitter, menurut analisis oleh Center for Countering Digital Hate CCDH yang berbasis di Inggris).

Di antaranya adalah Robert F Kennedy Jr, keponakan dari mantan presiden AS, yang memimpin kelompok anti-vaksin.

Presiden Madagaskar Andry Rajoelina tahun lalu mempromosikan ramuan herbal yang tidak terbukti yang disebut Covid-Organics, mendorong WHO untuk mengatakan obat tradisional harus memiliki bukti ilmiah untuk mendukung penggunaannya.

Simak video pilihan berikut: