Facebook, Instagram, WhatsApp terhubung lagi sebagian setelah terputus

·Bacaan 2 menit

Facebook, Instagram, dan WhatsApp setidaknya terhubung kembali sebagian ke internet global pada Senin sore waktu setempat, hampir enam jam setelah pemadaman (terputus) yang melumpuhkan platform media sosial itu.

Facebook dan aplikasi WhatsApp dan Instagram-nya menjadi gelap sekitar tengah hari waktu Timur (16.00 GMT), dalam apa yang dikatakan oleh kelompok pemantau situs web Downdetector sebagai kegagalan terbesar yang pernah dilihatnya.

Sekitar 17.45 ET (Eastern Time), beberapa pengguna Facebook mulai mendapatkan kembali akses sebagian ke tiga aplikasi.

Pemadaman itu adalah pukulan kedua bagi raksasa media sosial itu dalam beberapa hari setelah seorang pelapor pada Minggu (3/10/2021) menuduh perusahaan itu berulang kali memprioritaskan keuntungan daripada menekan ujaran kebencian dan informasi yang salah.

Saham Facebook, yang memiliki hampir 2 miliar pengguna aktif harian, anjlok 4,9 persen pada Senin (4/10/2021), di tengah aksi jual yang lebih luas dalam saham teknologi.

Pakar keamanan mengatakan gangguan itu bisa jadi merupakan akibat dari kesalahan internal, meskipun sabotase oleh orang dalam secara teoritis mungkin terjadi.


Baca juga: Facebook Summit 2021 siap bahas perkembangan bisnis di era digital


"Facebook pada dasarnya mengunci kunci-kuncinya di dalam mobilnya," cuit Jonathan Zittrain, direktur Harvard Berkman Klein Center for Internet & Society.

Segera setelah pemadaman, Facebook mengakui pengguna mengalami kesulitan mengakses aplikasinya tetapi tidak memberikan secara spesifik tentang sifat masalahnya atau mengatakan berapa banyak pengguna yang terpengaruh oleh pemadaman tersebut.

Tim teknisi Facebook meminta maaf saat aplikasi mulai kembali terhubung.

"Kepada komunitas besar orang dan bisnis di seluruh dunia yang bergantung pada kami: kami minta maaf," cuit tim tersebut pada Senin (4/10/2021).

“Kami telah bekerja keras untuk memulihkan akses ke aplikasi dan layanan kami dan dengan senang hati melaporkan bahwa mereka telah kembali terhubung sekarang. Terima kasih telah menemani kami.”

Baca juga: Pimpinan teknologi Facebook mundur


Beberapa karyawan Facebook yang menolak disebutkan namanya mengatakan bahwa mereka percaya bahwa pemadaman itu disebabkan oleh kesalahan routing internal ke domain internet yang diperparah oleh kegagalan alat komunikasi internal dan sumber daya lain yang bergantung pada domain yang sama untuk bekerja.

Raksasa media sosial, yang merupakan platform periklanan digital terbesar kedua di dunia, kehilangan sekitar 545.000 dolar AS dalam pendapatan iklan AS per jam selama pemadaman, menurut perkiraan dari perusahaan pengukuran iklan Standard Media Index.


Baca juga: Apple diduga ingin merambah periklanan

Baca juga: Eks karyawan di AS sebut Facebook pilih keuntungan daripada keamanan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel