Fakhri Husaini Beri Wejangan untuk Timnas Indonesia U-19 Setelah Kandas di Piala AFF U-19: Pelajaran Berharga

Bola.com, Lamongan - Fakhri Husaini turut mengomentari tudingan main mata yang dilakukan Vietnam dan Thailand sehingga merugikan Timnas Indonesia U-19 di Piala AFF U-19 2022. Menurut Fakhri, Timnas U-19 bisa memetik pelajaran berharga dari insiden tersebut.

Timnas Indonesia U-19 gagal lolos ke Piala AFF U-19 2022 setelah finis ketiga pada klasemen akhir Grup A. Padahal, Timnas U-19 memiliki jumlah poin yang sama yakni 11 dengan Vietnam dan Thailand.

Kolektivitas gol Timnas U-19 juga paling banyak dari kedua tim tersebut. Namun, Timnas U-19 harus tersingkir karena kalah head to head dari Vietnam dan Thailand.

Timnas Indonesia U-19 sebelumnya bermain imbang 0-0 melawan Vietnam dan Thailand. Adapun pada laga terakhir, Vietnam bermain imbang 1-1 melawan Thailand sehingga sama-sama lolos ke semifinal Piala AFF U-19 2022.

Menangi Semua Laga

<p>Selebrasi pemain Timnas Indonesia U-19, Rabbani Tasnim Siddiq (dua kanan) bersama pemain lainnya&nbsp;usai menjebol gawang Myanmar dalam pertandingan babak penyisihan Grup A Piala AFF U-19 yang berlangsung di Stadion Patriot Candrabhaga, Bekasi, Minggu (10/7/2022). (Bola.com/M Iqbal Ichsan)</p>

Selebrasi pemain Timnas Indonesia U-19, Rabbani Tasnim Siddiq (dua kanan) bersama pemain lainnya usai menjebol gawang Myanmar dalam pertandingan babak penyisihan Grup A Piala AFF U-19 yang berlangsung di Stadion Patriot Candrabhaga, Bekasi, Minggu (10/7/2022). (Bola.com/M Iqbal Ichsan)

Fakhri Husaini menyebut, Timnas Indonesia U-19 seharusnya memenangi semua laga pada babak penyisihan Grup A Piala AFF U-19 2022. Bila itu terjadi, maka nasib pasukan Shin Tae-yong akan berbeda dan tak perlu ditentukan oleh tim lain.

"Pelajaran berharga malam ini: Menangkanlah semua laga, agar nasib tim kita tidak ditentukan oleh tim lain," tulis Fakhri Husaini di akun Instagram-nya.

Pernyataan Fakhri Husaini cukup masuk akal. Timnas Indonesia U-19 bisa lolos dengan mulus bisa berhasil mengalahkan Vietnam dan Thailand pada laga sebelumnya.

Beri Apresiasi

<p>Starting XI Timnas Indonesia U-19&nbsp;saat laga Grup A Piala AFF U-19 2022 melawan Timnas Vietnam U-19 di Stadion Patriot Candrabhaga, Bekasi, Jawa Barat, Sabtu (02/07/2022). (Bola.com/Ikhwan Yanuar)</p>

Starting XI Timnas Indonesia U-19 saat laga Grup A Piala AFF U-19 2022 melawan Timnas Vietnam U-19 di Stadion Patriot Candrabhaga, Bekasi, Jawa Barat, Sabtu (02/07/2022). (Bola.com/Ikhwan Yanuar)

Fakhri Husaini tetap memberikan apresiasi terhadap Timnas Indonesia U-19. Fakhri Husaini meminta para pemain untuk segera bangkit dan tidak larut dalam kesedihan.

Timnas U-19 disebut tetap menghadirkan permainan yang bagus. Dari segi hasil pada pertandingan juga tak mengecewakan.

"Terima kasih atas semangat, kerja keras, dan perjuangannya. Tidakperlu larut dalam kesedihan, hadapi hasilnya dengan elegan karena sepak bola hanya untuk para pemberani dan pejuang sejati," tegas Fakhri Husaini.

Kirim Surat Protes

Sejumlah pemain Timnas Indonesia U-19 memberikan rasa hormat kepada puluhan ribu suporter yang hadir di Stadion Patriot dari awal hingg akhir babak penyisihan Piala AFF U-19. (Bola.com/M Iqbal Ichsan)
Sejumlah pemain Timnas Indonesia U-19 memberikan rasa hormat kepada puluhan ribu suporter yang hadir di Stadion Patriot dari awal hingg akhir babak penyisihan Piala AFF U-19. (Bola.com/M Iqbal Ichsan)

PSSI resmi melayangkan surat protes ke Konfederasi Sepak Bola Asia Tenggara (AFF), Senin (11/7/2022), atas tudingan main mata yang dilakukan Vietnam dan Thailand pada laga pamungkas Grup A Piala AFF U-19 2022.

Menurut Mochamad Iriawan, Vietnam dan Thailand tidak bersikap fairplay karena terlihat seperti malas-malasan bermain dalam 15 menit akhir pertandingan. Kedua tim tersebut diklaim sengaja melakukan skenario tersebut untuk bersama-sama lolos ke semifinal Piala AFF U-19 2022.

"PSSI melihat saat laga antara Thailand dan Vietnam ada sesuatu yang tidak berjalan sebagaimana mestinya. Apakah pantas sebuah negara besar seperti itu melakukan hal itu. PSSI tidak menuduh, tapi kita hanya mempertanyakan,” kata Mochamad Iriawan

Ditembuskan ke AFC dan FIFA

<p>Selebrasi sejumlah pemain Timnas Indonesia U-19 usai Rabbani Tasnim Siddiq menjebol gawang Myanmar dalam pertandingan babak penyisihan Grup A Piala AFF U-19 yang berlangsung di Stadion Patriot Candrabhaga, Bekasi, Minggu (10/7/2022). (Bola.com/M Iqbal Ichsan)</p>

Selebrasi sejumlah pemain Timnas Indonesia U-19 usai Rabbani Tasnim Siddiq menjebol gawang Myanmar dalam pertandingan babak penyisihan Grup A Piala AFF U-19 yang berlangsung di Stadion Patriot Candrabhaga, Bekasi, Minggu (10/7/2022). (Bola.com/M Iqbal Ichsan)

Tak tanggung-tanggung, surat protes tersebut juga akan ditembuskan ke AFC dan FIFA. Ketua Umum PSSI, Mochamad Iriawan, menyebut pihaknya juga menyertakan bukti berupa rekaman video pertandingan Vietnam Vs Thailand dalam laga pamungkas Grup A Piala AFF U-19 2022.

Semuanya dilakukan agar kasus semacam ini tidak lagi terjadi di dunia sepak bola Asia Tenggara dan dunia. "Pasti tembusannya ada ke AFC dan FIFA. Supaya FIFA mengetahui juga dengan AFC," kata Mochamad Iriawan.

"Kami juga kirim bukti rekaman ke AFC, FIFA, dan AFF. Rekaman sudah kami sunting dan serahkan semua 2x45 menit. Juga yang 10 menit terakhir itu," tegas pria yang akrab disapa Iwan Bule tersebut.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel