Fakta Baru, Anggota TNI Kopda M Hilang usai Istrinya Ditembak Orang

Merdeka.com - Merdeka.com - Kodam IV Diponegoro memerintahkan Polisi Militer memburu Kopda M yang menghilang sepekan usai penembakan yang terjadi pada istrinya di Jalan Cemara, Banyumanik Semarang. Berdasarkan penyelidikan satuan Yon Arhanudse, Kopda M juga tidak pernah mengikuti apel pasukan selama berhari-hari.

"Polisi Militer sedang mencari suami korban. Kalau bahasa umumnya kan bolos tugas. Jadi kita yang berada di satuan militer menyebutnya Tidak Hadir Tanpa Izin (THTI). Kita coba cek saat apel pagi di Arhanudse, dia juga tidak pernah datang," kata Kapendam IV Diponegoro Lekol Inf Bambang Hermanto, Jumat (22/7).

Dia menyebut saat dilakukan pemanggilan untuk kebutuhan pemeriksaan saksi kasus penembakan yang menimpa istrinya, Kopda M juga tidak pernah datang. Tindakan yang dilakukan Kopda M termasuk kategori pelanggaran militer.

"Kita panggil untuk jalani pemeriksaan yang bersangkutan juga tidak pernah hadir. Sehingga dalam ranah hukum statusnya masuk pelanggaran militer," ujarnya.

Sedangkan soal kasus pelanggaran militer, pihaknya menegaskan Kodam secara resmi melimpahkan perkaranya kepada penyidik Pengadilan Militer Semarang.

"Kasus pelanggarannya sekarang dilimpahkan ke pihak pengadilan militer. Jadwal sidangnya dilakukan dalam waktu dekat dan masih disusun," jelasnya.

Saat ini keadaan Rina Wulandari yang menjadi korban penembakan masih berada di rumah sakit. Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK) juga turut mendampingi korban.

"Petugas TNI jaga ketat korban, LPSK turut mendampingi dalam kasus ini," ujarnya.

Sebelumnya, polisi berhasil meringkus eksekutor dalam peristiwa penembakan Rina Wulandari, istri anggota TNI di Kota Semarang.

"Tim gabungan Polda Jawa Tengah menangkap salah satu penembakan istri anggota TNI," kata Kapolrestabes Semarang Kombes Pol Irwan Anwar di Semarang, Jumat (22/7). Dikutip dari Antara.

Selain itu, petugas juga mengamankan satu pucuk senjata api yang diduga digunakan untuk menembak korban. Meski demikian, Irwan belum menjelaskan detail identitas pelaku maupun kronologis penangkapan.

Polisi juga sudah menemukan dua sepeda motor yang digunakan keempat pelaku saat beraksi. [cob]

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel