Fakta Menarik Seputar Berenang, dari Teknik hingga Pernapasan

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Berenang menjadi aktivitas menjaga kebugaran yang banyak diminati masyarakat. Kegiatan ini dapat Anda lakukan baik ketika di kolam renang atau sekadar bersantai di pantai.

Dilansir dari CNN, Minggu, 31 Oktober 2021, ketika berenang, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan agar tetap aman dan nyaman. Salah satunya adalah langkah pencegahan terjadinya cedera ketika sedang berenang.

Anda dapat belajar berenang gaya bebas dan ini adalah gerakan yang efisien. Lalu, bernapas di kedua sisi untuk membantu mencegah ketidakseimbangan otot.

Disarankan pula untuk tidak menahan napas saat berenang. Embuskan napas di dalam air sehingga Anda menghirup udara ketika kepala naik ke permukaan.

Selanjutnya, jika Anda mengalami kesulitan, mengapung dengan dengan posisi punggung di air dengan anggota badan yang melebar. Tangan yang bergerak akan turut membantu. Terakhir, adalah berenang bersama perenang lainnya.

Berenang di masa lalu sudah ada sejak Zaman Batu, sekitar 10.000 tahun yang lalu. Kala itu berenang dengan seni dari periode yang menunjukkan manusia purba menikmati berenang dengan santai.

Berenang bermanfaat nyata bagi pkiran dan tubuh. Aktivitas di air ini baik untuk kebugaran dan daya tahan kardiovaskular, tanpa dampak tinggi dari lari.

Ini juga brilian untuk membangun otot, meningkatkan kesehatan jantung dan paru-paru, hingga cara yang ideal bagi mereka yang ingin menurunkan beberapa kilogram. Berenang di perairan terbuka, yang cenderung jauh lebih dingin daripada rata-rata kolam air panas juga semakin dipahami memiliki manfaat kesehatan mental.

Hormon rasa baik dopamin dilepaskan hanya dengan masuk ke air dingin, memastikan aliran endorfin yang dapat menyebabkan sensasi menenangkan yang berlangsung selama berjam-jam. Penelitian oleh University of Portsmouth di Inggris telah mulai melihat sifat anti-inflamasi air dingin, dengan semakin banyak bukti anekdot yang menunjukkan bahwa air dingin dapat meredam respons inflamasi yang menyebabkan kecemasan.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Gunakan Teknik

Ilustrasi Gaya Renang Dada Credit: unsplash.com/Alejandra
Ilustrasi Gaya Renang Dada Credit: unsplash.com/Alejandra

Berenang dekat dengan laut atau badan air, diketahui dapat menurunkan respons stres. Meskipun mampu tetap mengapung dan berenang gaya dada dasar dapat membuat Anda tetap aman, meluangkan waktu untuk belajar berenang dengan benar dapat mengurangi kemungkinan cedera dan meningkatkan peluang Anda untuk tetap aman jika Anda berada dalam bahaya.

"Berenang dengan teknik yang baik berarti Anda akan dapat bergerak di air dengan lebih efisien, yang akan meningkatkan kecepatan dan kepercayaan diri Anda di dalam air," kata Andy White dari Ocean Set.

Pelatih pemula dan ahli di Brighton, Inggris ini menyebut dengan fokus khusus pada peningkatan kemampuan mereka di perairan terbuka. Ia menyampaikan bagi mereka yang ingin berenang lebih cepat dan lebih baik, berenang dengan gaya depan adalah langkah yang harus dilakukan.

"Gerakan paling efisien dalam berenang adalah berenang bagian depan, jadi memiliki teknik yang efisien akan membantu menghemat energi untuk jarak yang lebih jauh," katanya.

Pentingnya Pernapasan

Ilustrasi Gaya Renang Kupu-Kupu Credit: unsplash.com/Brian
Ilustrasi Gaya Renang Kupu-Kupu Credit: unsplash.com/Brian

Namun, hal utama yang harus Anda fokuskan terlebih dahulu bukanlah lengan atau kaki Anda, tetapi pernapasan Anda. "Mungkin kesalahan paling umum yang kita lihat adalah orang-orang menahan napas ketika kepala mereka berada di bawah air. Itu berarti bahwa ketika Anda mengambil udara, Anda perlu mengembuskan dan menghirup sebelum kembali ke air," jelasnya.

"Jadi aturan emasnya adalah ketika kepala Anda berada di bawah air, Anda harus mengembuskan napas dengan mantap sehingga ketika Anda berbalik untuk bernapas, yang perlu Anda lakukan hanyalah menarik napas," tambahnya.

Itu sejalan dengan belajar mengambil napas di kedua sisi setiap beberapa kayuhan. "Ini dapat membantu mencegah ketidakseimbangan otot, yang sering menjadi salah satu penyebab utama cedera renang."

White menambahkan bahwa perenang harus berusaha membangun daya tahan mereka dari waktu ke waktu, daripada mencoba jarak jauh dengan sedikit atau tanpa pengalaman. "Berenang jarak jauh membutuhkan kemampuan untuk mengandalkan fondasi yang kuat, jadi menguasai dasar-dasarnya dengan benar adalah kuncinya. Kayuhan ritmis yang stabil dan baik penting untuk jarak yang lebih jauh. Membangun daya tahan Anda dari waktu ke waktu akan membantu memperkuat kebiasaan baik yang akan membuahkan hasil saat Anda lelah."

Infografis Olahraga Benteng Kedua Cegah Covid-19

Infografis Olahraga Benteng Kedua Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Olahraga Benteng Kedua Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel