Fakta Mengerikan Mengapa Usia di Atas 40 Disarankan Tak Nonton TV

·Bacaan 4 menit

VIVA – Banyak yang sudah mengetahui, bahwa duduk dalam waktu lama tidak baik untuk kesehatan. Namun terlepas dari semua penelitian yang diterbitkan tentang topik ini, yang terbaru, muncul lagi hasil penelitian yang melukiskan gambaran mengejutkan tentang konsekuensi dari perilaku sedentary seperti terlalu banyak melakukan aktifitas pasif yang hanya mengeluarkan sedikit kalori. Dari penelitian yang pernah dilakukan, hal ini akan sangat berbahaya untuk orang dewasa berusia 50 tahun ke atas.

Meski ini merupakan penelitian yang sudah dilakukan sejak 2017 lalu,baru-baru ini, penelitian terbaru justru mengungkap, peneliti di American Heart Association's, yang mempublikasikan tiga studi sekaligus, yaitu Epidemiology, Prevention, Lifestyle and Cardiometabolic Health Conference 2021, mengungkap hal mengejutkan.

Para peneliti tersebut mengatakan, semakin banyak menonton TV di usia 40 hingga 60-an tahun, maka akan semakin besar risiko terkait masalah kesehatan otak yang dialami di tahun-tahun berikutnya.

Jika dikaitkan dengan penelitian di tahun 2017, penelitian tersebut seolah menunjukkan fakta, orang dewasa yang lebih tua yang melaporkan menonton televisi lebih dari lima jam per hari 65 persen lebih mungkin mengalami kesulitan berjalan (atau tidak dapat berjalan) hampir 10 tahun kemudian, dibandingkan dengan mereka yang menonton kurang dari dua jam per hari.

Dikutip laman Real Simple, penelitian yang diterbitkan dalam The Journals of Gerontology, Series A: Biological Sciences and Medical Sciences, juga menunjukkan bahwa waktu menonton TV yang diperpanjang sangat berbahaya bagi orang-orang yang tidak banyak melakukan aktivitas fisik sepanjang minggu.

Penelitian ini melibatkan lebih dari 134.000 peserta, yang mengambil bagian dalam proyek penelitian nasional yang disponsori oleh National Institutes of Health dan AARP.

Pada awal penelitian, semua peserta berusia antara 50 dan 71 tahun, dan semuanya dalam keadaan sehat. Mereka menjawab pertanyaan tentang total waktu yang mereka habiskan untuk duduk, menonton TV, dan berpartisipasi dalam aktivitas fisik ringan dan sedang hingga berat.

Setelah 10 tahun, para peserta disurvei lagi, kali ini tentang kecepatan berjalan dan gaya berjalan mereka. Siapa pun yang melaporkan berjalan kurang dari 2 mil per jam, atau tidak dapat berjalan sama sekali, dianggap memiliki disabilitas mobilitas. Sekitar 30 persen dari sampel asli memenuhi kriteria ini.

Meski demikian, para peneliti menemukan bahwa, untuk orang yang melakukan lebih dari tujuh jam seminggu aktivitas fisik (tingkat tertinggi yang tercatat dalam penelitian ini), duduk hingga enam jam sehari bukanlah prediktor kecacatan berlebih dalam satu dekade.

Kemudian, diketahui pula, orang-orang yang duduk selama tujuh jam atau lebih dalam sehari dan tetap berolahraga tujuh jam lebih dalam seminggu, masih memiliki peluang yang jauh lebih rendah untuk menjadi cacat dibandingkan dengan mereka yang duduk lebih sedikit tetapi juga melakukan lebih sedikit aktivitas.

Tetapi bagi kebanyakan orang dalam penelitian ini, terlalu banyak duduk adalah pertanda hal-hal buruk akan datang. Dan menonton TV setidaknya lima jam sehari dikaitkan dengan kecacatan yang lebih besar di kehidupannya beberapa tahun kemudian, tidak peduli berapa banyak aktivitas fisik yang dilakukan orang di sisa waktunya. Ini benar, bahkan setelah para peneliti mengendalikan faktor-faktor lain yang diketahui mempengaruhi risiko kecacatan.

Lebih dari tiga jam menonton TV sehari ditambah dengan kurang dari tiga jam seminggu aktivitas fisik adalah kombinasi terburuk, dan meningkatkan risiko kecacatan orang lebih dari tiga kali lipat dibandingkan dengan mereka yang menonton TV paling sedikit dan berolahraga paling banyak.

Temuan ini sangat mengkhawatirkan, kata penulis utama Loretta DiPietro, PhD, ketua departemen ilmu olahraga dan nutrisi di Milken Institute School of Public Health di Universitas George Washington.

DiPietro mengatakan bahwa orang dewasa yang lebih tua lebih rentan terhadap efek kesehatan dari tidak aktif secara fisik, dan menonton televisi berjam-jam setiap malam kemungkinan merupakan, "salah satu hal paling berbahaya yang dapat dilakukan orang tua."

"Orang-orang muda lebih bisa lolos karena mereka memiliki apa yang kita sebut sebagai cadangan fisiologis atau ketahanan," kata DiPietro.

"Mereka dapat melawan 10 atau 12 jam duduk dengan latihan berat selama 45 menit hingga satu jam. Tetapi seiring bertambahnya usia, Anda kehilangan sebagian dari cadangan itu, dan duduk terlalu lama menjadi semakin merusak."

Menonton TV di malam hari tampaknya menjadi versi yang sangat berbahaya dari perilaku sedentary, katanya. Karena, hanya melibatkan sedikit gerakan. Bahkan di meja kerja di siang hari, dia menunjukkan, orang sering berdiri atau bergerak, berjalan ke kafetaria atau kamar mandi, dan menghadiri pertemuan. Lebih mudah untuk benar-benar keluar—dan tidak bangun berjam-jam—sambil menonton Netflix terbaru Anda, katanya.

"Dan jujur ??saja, banyak dari duduk di depan televisi dilakukan di kursi malas," kata DiPietro.

"Seiring bertambahnya usia, semakin sulit untuk bangkit dan keluar dari posisi itu. Begitu Anda berada di dalamnya, Anda akan berada di dalamnya untuk sementara waktu."

DiPietro mengatakan hal terbaik yang dapat dilakukan orang pada usia berapa pun, seiring bertambahnya usia, dan terutama di malam hari ketika tergoda untuk bervegetarian selama berjam-jam adalah untuk lebih sedikit bergerak dan lebih banyak duduk.

"Keduanya penting," katanya. "Dan pisahkan waktu duduk dengan berjalan-jalan, menaiki tangga, berbaris di tempat selama iklan, apa pun yang dapat Anda lakukan hanya untuk lebih banyak bergerak dan lebih sedikit duduk."

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel