FBI Beri Peringatan Soal Potensi Terjadinya Kerusuhan Bersenjata di Acara Pelantikan Joe Biden

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Washington D.C - FBI telah memperingatkan tentang kemungkinan terjadinya protes bersenjata yang direncanakan di Washington D.C, dan di semua 50 ibu kota negara bagian AS menjelang pelantikan 20 Januari Presiden terpilih Joe Biden. Hal ini disampaikan oleh sumber penegak hukum federal pada Senin (11/1).

Terancam dengan lebih banyak kekerasan dari pendukung Presiden Donald Trump yang keluar setelah penyerbuan Gedung Capitol pada Rabu lalu, FBI mengeluarkan peringatan untuk akhir pekan depan dan berjalan setidaknya sampai Hari Pelantikan, kata sumber itu. Demikian seperti melansir laman Channel News Asia, Selasa (12/1/2021).

Dalam langkah lain untuk melindungi ibu kota AS, Garda Nasional diberi wewenang untuk mengirim hingga 15.000 tentara ke Washington, dan turis dilarang mengunjungi Monumen Washington hingga 24 Januari.

Kepala Biro Pengawal Nasional, Jenderal Daniel Hokanson, mengatakan kepada wartawan bahwa dia mengharapkan sekitar 10.000 tentara di Washington pada hari Sabtu untuk membantu memberikan keamanan, logistik dan komunikasi.

Dia mengatakan jumlahnya bisa meningkat menjadi 15.000 jika diminta oleh otoritas lokal.

Kesiapan Pasukan Keamanan AS

Massa pendukung Presiden Amerika Serikat Donald Trump memanjat dinding barat Capitol Hill, Washington, Amerika Serikat, Rabu (6/1/2021). Wanita yang ditembak di dalam Gedung Capitol Hill selama kerusuhan Rabu 6 Januari 2021 sore dinyatakan meninggal di sebuah rumah sakit. (AP Photo/Jose Luis Magana)
Massa pendukung Presiden Amerika Serikat Donald Trump memanjat dinding barat Capitol Hill, Washington, Amerika Serikat, Rabu (6/1/2021). Wanita yang ditembak di dalam Gedung Capitol Hill selama kerusuhan Rabu 6 Januari 2021 sore dinyatakan meninggal di sebuah rumah sakit. (AP Photo/Jose Luis Magana)

Setidaknya satu anggota parlemen meminta Pentagon untuk berbuat lebih banyak.

Senator Chris Murphy, yang mengatakan telah mengirim surat kepada penjabat menteri pertahanan pada hari Senin, mengatakan tidak jelas apakah Garda Nasional akan cukup untuk melindungi ibu kota negara dan pasukan tugas aktif mungkin diperlukan juga.

"Saya tidak takut untuk mengambil sumpah di luar," kata Biden kepada wartawan di Newark, Delaware, mengacu pada pengaturan tradisional untuk upacara pelantikan di halaman gedung Capitol.

Namun dia mengatakan sangat penting bahwa orang-orang "yang terlibat dalam hasutan dan mengancam nyawa orang, merusak properti publik, menyebabkan kerusakan besar" dimintai pertanggungjawaban.

Panitia pelantikan Biden mengatakan pada hari Senin bahwa tema upacara 20 Januari adalah "America United."

Trump mengatakan pekan lalu bahwa dia tidak akan menghadiri upacara tersebut, sebuah keputusan yang didukung presiden terpilih.

Tur Monumen Washington Ditangguhkan

Seorang wanita berlari joging di dekat Monumen Washington di Washington DC, Amerika Serikat (AS) (16/4/2020). Jumlah kasus COVID-19 di AS menembus angka 650.000 pada Kamis (16/4) pukul 16.00 waktu setempat atau Jumat (17/4) pukul 03.00 WIB, menurut CSSE di Universitas Johns Hopkins. (Xinhua/Liu Jie)
Seorang wanita berlari joging di dekat Monumen Washington di Washington DC, Amerika Serikat (AS) (16/4/2020). Jumlah kasus COVID-19 di AS menembus angka 650.000 pada Kamis (16/4) pukul 16.00 waktu setempat atau Jumat (17/4) pukul 03.00 WIB, menurut CSSE di Universitas Johns Hopkins. (Xinhua/Liu Jie)

Park Service mengatakan akan menangguhkan tur ke Monumen Washington, sebuah obelisk untuk menghormati presiden pertama negara itu, karena masalah keamanan dari ancaman hingga mengganggu pelantikan.

Walikota Washington Muriel Bowser meminta Departemen Dalam Negeri AS untuk membatalkan izin pertemuan publik hingga 24 Januari.

"Periode perencanaan perdana ini harus sangat berbeda dari yang lain," katanya kepada wartawan.

Dalam sepucuk surat kepada Penjabat Sekretaris Keamanan Dalam Negeri Chad Wolf yang dipublikasikan pada hari Minggu, Bowser menyerukan pendekatan baru terhadap keamanan setelah apa yang dia sebut minggu lalu sebagai "serangan teroris yang belum pernah terjadi sebelumnya."

Bowser meminta Wolf untuk memperpanjang periode Acara Keamanan Khusus Nasional dari Senin hingga 24 Januari. Dinas Rahasia mengepalai operasi keamanan untuk acara-acara, termasuk pelantikan presiden, yang dianggap penting secara nasional.

Wolf mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia telah menginstruksikan Dinas Rahasia untuk memulai operasi Acara Keamanan Khusus Nasional untuk pelantikan yang berlaku efektif 13 Januari, bukan 19 Januari seperti yang dijadwalkan sebelumnya.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: