Fed naikkan bunga lagi, Powell sumpah tak akan menyerah lawan inflasi

Federal Reserve mengatakan pada Rabu (27/7/2022) bahwa pihaknya tidak akan gentar dalam pertempurannya melawan inflasi paling intens di Amerika Serikat sejak 1980-an sekalipun jika itu berarti "periode berkelanjutan" dari kelemahan ekonomi dan pasar pekerjaan yang melambat.

Saat dia menjelaskan logika di balik kenaikan suku bunga paling keras dalam kira-kira empat dekade, Ketua Fed Jerome Powell dibumbui dengan pertanyaan tentang apakah ekonomi AS berada dalam atau di puncak resesi - sebuah gagasan yang dia tolak karena perusahaan-perusahaan AS terus merekrut lebih dari 350.000 pekerja tambahan setiap bulan.

"Saya tidak berpikir AS saat ini dalam resesi," katanya kepada wartawan setelah akhir pertemuan kebijakan terbaru bank sentral AS, mengutip tingkat pengangguran yang masih mendekati terendah setengah abad dan pertumbuhan upah yang solid serta kenaikan (lapangan) pekerjaan. "Tidak masuk akal bahwa AS akan berada dalam resesi."

Baca juga: Fed AS naikkan suku bunga 75 basis poin karena inflasi yang persisten

Tetapi kenaikan suku bunga 75 basis poin yang diumumkan oleh The Fed pada Rabu (27/7/2022), ditambah dengan tindakan sebelumnya pada Maret, Mei dan Juni, kini telah mendongkrak suku bunga acuan bank sentral dari mendekati nol ke level antara 2,25 persen dan 2,50 persen. Itu adalah pengetatan kebijakan moneter tercepat sejak mantan Ketua Fed Paul Volcker berjuang melawan inflasi dua digit pada 1980-an.

Penyembuhannya kemudian melibatkan resesi berturut-turut.

Harga konsumen belum menembus angka tahunan 10 persen kali ini - tetapi pada 9,1 persen mereka cukup dekat untuk meningkatkan taruhan bagi Fed dan pemerintahan Biden, yang sangat sensitif pada masalah menjelang pemilihan kongres pada November.

Sementara itu Powell mengatakan dia tidak berpikir resesi akan diperlukan untuk memperbaiki masalah kali ini, dia mengakui bahwa ekonomi sedang melambat dan kemungkinan perlu lebih lambat agar The Fed mengembalikan laju kenaikan harga-harga.

"Kami ingin melihat permintaan berjalan di bawah potensi untuk periode yang berkelanjutan menciptakan kelesuan" dalam perekonomian, kata Powell dalam konferensi pers. "Kami mencoba melakukan jumlah yang tepat. Kami tidak mencoba untuk mengalami resesi."

Namun dia bersikukuh bahwa perilaku inflasi akan mendorong arah Fed, dan bahwa "kenaikan (suku bunga) yang luar biasa besar lainnya dapat dilakukan" ketika pertemuan Fed berikutnya jika inflasi tidak mulai melambat.

Powell, dan banyak rekan Fed-nya, telah ketahuan tahun ini membuat komitmen kebijakan berdasarkan data - terutama tentang inflasi - yang mengejutkan mereka secara negatif dan memaksa mereka untuk menyesuaikan diri dengan cepat.

Baca juga: Emas naik tipis 1,4 dolar jelang kenaikan suku bunga Federal Reserve

Ketua Fed menawarkan sedikit panduan spesifik tentang apa yang diharapkan selanjutnya, sebuah fakta yang menempatkan fokus besar pada data dua bulan mendatang. Selingan enam minggu Fed yang biasa antara pertemuan kebijakan adalah delapan minggu kali ini, memberikan apa yang disebut Powell "cukup banyak data" untuk dicerna, termasuk pembacaan inflasi Juli dan Agustus yang akan menunjukkan bukti perlambatan kenaikan harga - atau tidak.

"Memulihkan stabilitas harga adalah sesuatu yang harus kita lakukan," kata Powell. "Tidak ada pilihan untuk gagal."

Ketika diukur dengan pengukur pilihan Fed, inflasi berjalan lebih dari tiga kali lipat target bank sentral dua persen.

Pejabat Fed "sangat sadar" akan kesulitan yang ditimbulkan inflasi pada rumah tangga Amerika, terutama bagi mereka yang memiliki sarana terbatas, kata Powell, dan mereka tidak akan menyerah dalam upaya mereka sampai disajikan dengan "bukti kuat" bahwa inflasi turun.

Sementara itu kenaikan pekerjaan tetap "kuat," para pejabat mencatat dalam pernyataan kebijakan baru bahwa "indikator pengeluaran dan produksi baru-baru ini telah melunak," sebuah anggukan pada fakta bahwa kenaikan suku bunga agresif yang telah mereka lakukan sejak Maret mulai menggigit.

Data baru yang akan dirilis pada Jumat (28/7/2022) akan menunjukkan sejauh mana pertumbuhan melambat pada kuartal kedua.

Powell mengatakan beberapa dampak kenaikan suku bunga Fed hingga saat ini masih membangun perekonomian, dan tergantung pada bagaimana inflasi merespons dalam beberapa bulan mendatang yang dapat memungkinkan bank sentral untuk mulai memperlambat laju kenaikan suku bunga.

Baca juga: Inflasi AS tinggi, Fed diperkirakan naikkan suku bunga sangat besar

Tingkat kebijakan sekarang berada pada level yang menurut sebagian besar pejabat Fed memiliki dampak ekonomi yang netral, yang pada dasarnya menandai berakhirnya upaya era pandemi untuk mendorong pengeluaran rumah tangga dan bisnis dengan uang murah. Nilai tersebut juga sesuai dengan titik tertinggi siklus pengetatan bank sentral sebelumnya dari akhir 2015 hingga akhir 2018, level yang dicapai kali ini dalam rentang waktu hanya empat bulan.

Investor memperkirakan Fed akan menaikkan suku bunga setidaknya setengah persentase poin pada pertemuan 20-21 September.

"Sementara itu peningkatan luar biasa besar lainnya dapat dilakukan pada pertemuan kami berikutnya, itu adalah keputusan yang akan bergantung pada data yang kami dapatkan antara sekarang dan nanti," kata Powell. "Kami akan terus membuat keputusan dengan rapat, dan mengomunikasikan pemikiran kami sejelas mungkin."

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel