Festival Teluk Jailolo 2021 Angkat Perekonomian Halmahera

·Bacaan 3 menit

VIVA – Pandemi COVID-19 membuat semua pihak harus bekerja ekstra menciptakan kreativitas untuk tetap bertahan termasuk dalam bidang pariwisata. Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekaf) bersama dengan Pemerintah Kabupaten Halmahera Barat tetap menyelenggarakan Festival Teluk Jailolo (FTJ) 2021 dan sukses digelar dengan konsep hybrid event yaitu dengan sistem online dan offline.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif / Kepala Badan Ekonomi Kreatif, Sandiaga Uno mengatakan bahwa pihaknya sangat mengapresiasi Pemerintah Kabupaten Halmahera Barat yang telah sukses menggelar Festival Teluk Jailolo 2021 pada pekan lalu dan diharapkan dengan adanya event ini dapat mempromosikan dan mengangkat potensi pariwisata dari keindahan alam dan bahari yang dimiliki oleh Halmahera Barat, sehingga ke depannya banyak wisatawan yang datang.

"Saya melihat Festival Teluk Jailolo dapat menjaga eksistensi Halmahera Barat sebagai daerah kepulauan rempah di Indonesia. Dan pada kesempatan ini saya juga ingin mengajak masyarakat yang ingin berwisata untuk menerapkan protokol kesehatan secara disiplin dan ketat, terlebih lagi saat ini pandemi COVID-19 masih menghantui kita. Dan saya memiliki keyakinan dengan ada festival-festival seperti ini dapat mengangkat perekonomian rakyat," kata Sandiaga dalam keterangannya.

Dia juga mengajak masyarakat di Halmahera Barat agar optimis dan bangkit jika sektor pariwisata dan ekonomi kreatif di Tanah Air akan kembali seperti sediakala. Sandiaga meyakini kalau dengan bersama-sama kita akan bisa mengalahkan COVID-19, “Together We Can!”.

Sementara itu, Bupati Halmahera Barat, James Uang mengatakan bahwa di masa pandemi event nasional Festival Teluk Jailolo harus tetap digelar, karena menurutnya, kegiatan ini mampu menggerakkan ekonomi masyarakat. Hal ini dibuktikan dengan penurunan kemiskinan dan meningkatkan pendapatan per kapita Halmahera Barat, yang sangat signifikan. Untuk itu, pihaknya sangat berterimakasih kepada Pemerintah Pusat melalui Kemenparekaf yang telah membuat terobosan untuk menggerakkan ekonomi masyarakat, memudahkan UMKM melakukan pemasaran bersama.

"Dengan menghadirkan konsep hybrid event yaitu dengan sistem online dan offline pasar digital dalam penyelenggaraan event nasional Festival Teluk Jailolo ke 12 tahun 2021 membuat pariwisata dan ekonomi kreatif masyarakat kami lebih dikenal tidak hanya oleh orang Indonesia namun masyarakat dunia yang dapat menyaksikan keindahan dan kekayaan alam kami,” katanya.

James juga mengatakan di masa pandemi COVID-19, pihaknya juga harus terus bersiasat agar pelaku UMKM, ekonomi kreatif dan pariwisata bisa tetap menggeliat. Pihaknya melihat dengan digelarnya Festival Teluk Jailolo melalui hybrid event masyarakat Halmahera Barat menjadi belajar bagaimana teknologi memandu kebangkitan sektor pariwisata, UMKM, dan ekonomi kreatif.

"Hybrid event ini merupakan konsep yang sangat baik, karena walaupun di dapat bertemu secara langsung namun orang-orang di luar sana menjadi mengenal keindahan alam dan kekayaan potensi ekonomi kreatif di Halmahera Barat. Walaupun kami akui masih terus belajar memperbaiki kekurangan, tapi kita tidak ada pilihan lain kita harus hadapi, pelajari, dan berjuang untuk bangkit,” katanya.

Lakukan Terobosan

Pada kesempatan terpisah, Deputi Bidang Produk Wisata dan Penyelenggara Kegiatan (Events), Rizki Handayani menjelaskan, penyelenggaraan kegiatan event merupakan momentum yang paling dinanti dan diharapkan oleh seluruh masyarakat karena dapat menciptakan kesenangan (enjoyment), keterikatan (engagement), pengalaman (experience), serta pemberdayaan (empowerment). Dan, di tengah pandemi COVID-19 ini pihak terus melakukan terobosan agar event pariwisata tetap berlangsung yang tentunya tetap mengutamakan protokol kesehatan.

"Penyelanggaran KEN atau Kharisma Event Nusantara, dimana Festival Teluk Jailolo masuk di dalamnya, merupakan salah satu adaptasi di tengah pandemi terhadap penyelenggaraan acara yang akan kita lakukan di 2021 dengan bingkai protokol kesehatan yang ketat dan disiplin untuk menjamin rasa nyaman dan menyenangkan para wisatawan. Program ini diharapkan dapat membangkitkan semangat para pelaku pariwisata dan ekonomi kreatif, terutama para pelaku event yang terdampak oleh pandemi COVID-19," katanya.

Ditegaskan juga oleh Rizki saat ini dan untuk seterusnya di tengah masa Pandemi COVID-19, penyelenggara event di seluruh Indonesia dilakukan dengan protokol kesehatan CHSE (Cleanliness, Health, Safety, and Environmental sustainability). Diharapkan dengan menerapkan CHSE kegiatan festival-festival dapat dilaksanakan untuk menghadirkan geliat ekonomi masyarakat.

“Dan kedepannya, amanat dari Pak Menteri (Sandiaga Salahuddin Uno), dalam pelaksanaan event ada tiga hal lain yang harus diperhatikan. Pertama, Relevan. Temanya harus berkaitan dengan kondisi saat ini, seperti kesehatan. Kedua, Digitalize. Bersifat digital dengan teknologi terkini dan dekat dengan milinial. Ketiga, Sustainable. Harus memperhatikan keberlanjutan lingkungan, budaya dan ekonomi,” ungkapnya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel