Fiji Lockdown Usai Acara Pemakaman Jadi Sumber Penyebaran COVID-19

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Ibu kota Fiji, Suva, memasuki lockdown selama 14 hari mulai Senin (26/4) ketika negara kepulauan Pasifik itu berjuang untuk menahan lonjakan COVID-19 setelah acara pemakaman yang meluas.

Sekitar 100.000 orang di kota harus tinggal di zona lockdown dan bisnis yang tidak penting ditutup setelah kasus COVID-19 komunitas pertama dalam 12 bulan terdeteksi.

Melansir Channel News Asia, Senin (26/4/2021), seorang tentara tertular virus di fasilitas karantina dan diyakini telah menularkannya ke seorang pembantu, yang kemudian mengekspos hingga 500 orang di sebuah pemakaman.

Sekretaris tetap untuk layanan kesehatan dan medis, James Fong, mengatakan empat kasus baru muncul selama akhir pekan.

"Tiga kasus melibatkan orang-orang yang menghadiri pemakaman yang kami identifikasi sebagai sumber penyebaran, termasuk suami-istri yang beredar di masyarakat," kata Fong.

Tidak jelas bagaimana orang keempat, seorang wanita dari pinggiran Suva, bisa tertular COVID-19.

"Dia dan suaminya telah ditempatkan di karantina, tetapi kehati-hatian mengharuskan kami untuk menangani kasus ini sebagai kemungkinan penularan komunitas," kata Fong. "Karena kami belum bisa menentukan pergerakan orang-orang ini dan mengidentifikasi semua kontak mereka, kami terpaksa mengambil tindakan pencegahan yang ketat."

Selama Ini Berhasil Menahan Kasus COVID-19

Gambar ilustrasi Virus Corona COVID-19 ini diperoleh pada 27 Februari 2020 dengan izin dari Centers For Desease Control And Prevention (CDC). (AFP)
Gambar ilustrasi Virus Corona COVID-19 ini diperoleh pada 27 Februari 2020 dengan izin dari Centers For Desease Control And Prevention (CDC). (AFP)

Fiji sebagian besar telah menahan virus melalui langkah-langkah isolasi ketat dan kontrol perbatasan, mencatat kurang dari 100 kasus dan hanya dua kematian dari 930.000 populasi.

Munculnya penularan komunitas merupakan pukulan bagi harapan Fiji untuk membuka gelembung perjalanan bebas karantina dengan Australia dan Selandia Baru, sumber sebagian besar pengunjung internasionalnya.

Ekonomi Fiji sangat bergantung pada pariwisata, yang telah menguap selama pandemi.

Jumlah pengunjung bulanan turun hingga 99 persen dari tingkat sebelum pandemi, menurut statistik pemerintah.

Australia dan Selandia Baru membuka jalur perjalanan trans-Tasmania seminggu yang lalu memungkinkan perjalanan bebas karantina antara kedua negara - meskipun Selandia Baru sejak itu menangguhkan kontak dengan Australia Barat karena wabah COVID-19 di Perth.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini: