Filipina Longgarkan Aturan Pembatasan Virus Corona di Wilayah Ibu Kota Manila

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Manila - Filipina semakin melonggarkan pembatasan Virus Corona COVID-19 di wilayah ibu kota pada Jumat (1/10), memungkinkan restoran menerima lebih banyak tamu dan pusat kebugaran dibuka kembali setelah mencatat penurunan kasus COVID-19 harian.

Dilansir dari laman Channel News Asia, Jumat (1/10/2021), Filipina, yang sedang berjuang melawan salah satu wabah COVID-19 terburuk di Asia dan secara bertahap melonggarkan pembatasan untuk memungkinkan pemulihan ekonomi.

Sistem tingkat peringatan pertama dan sistem penguncian skala kecil yang diberlakukan di wilayah ibu kota pada 16 September untuk memungkinkan mobilitas yang lebih besar dan lebih banyak bisnis untuk dibuka kembali akan tetap berlaku hingga 15 Oktober.

Restoran dan layanan perawatan pribadi diizinkan untuk menggandakan kapasitas operasi yang diizinkan menjadi 20 persen, sementara studio kebugaran dan pusat kebugaran diizinkan untuk dibuka kembali, tetapi hanya untuk klien yang divaksinasi sepenuhnya.

"Ini adalah satu langkah menuju pemulihan ekonomi. Orang-orang antusias membuka diri," kata Benjamin Abalos, ketua dewan walikota ibu kota, kepada Reuters.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Wilayah Kota Manila

Orang-orang yang mengenakan masker menyeberang jalan di Manila, sehari sebelum pihak berwenang mencabut perintah tinggal di rumah pada Selasa (7/9/2021). Filipina akan mencabut lockdown di ibu kota Manila pada Rabu (8/9), saat kasus corona harian naik dua kali lipat. (Ted ALJIBE/AFP)
Orang-orang yang mengenakan masker menyeberang jalan di Manila, sehari sebelum pihak berwenang mencabut perintah tinggal di rumah pada Selasa (7/9/2021). Filipina akan mencabut lockdown di ibu kota Manila pada Rabu (8/9), saat kasus corona harian naik dua kali lipat. (Ted ALJIBE/AFP)

Wilayah ibu kota, kawasan perkotaan dari 16 kota yang menampung 13 juta orang, adalah pusat virus corona negara itu, yang menyumbang sepertiga dari infeksi yang dikonfirmasi dan satu dari setiap empat kematian.

Hampir empat perlima dari populasi daerah tersebut telah divaksinasi penuh terhadap COVID-19, data pemerintah menunjukkan.

Wilayah ibu kota berada di bawah klasifikasi kasus risiko sedang tetapi pemanfaatan perawatan intensif masih di bawah tingkat risiko tinggi, kata kementerian kesehatan.

Infeksi COVID-19 baru di Filipina telah menunjukkan tanda-tanda mereda, dengan kasus yang dikonfirmasi rata-rata 1.700 setiap hari dalam seminggu terakhir dari hampir 4.300 pada minggu sebelumnya.

Filipina, yang memiliki hampir 2,5 juta kasus COVID-19 dan 38.294 kematian, memiliki infeksi dan korban tertinggi kedua di Asia Tenggara, setelah Indonesia.

"Hati-hati, saudara-saudaraku, karena COVID-19 akan bertahan cukup lama di sini," kata Presiden Filipina Rodrigo Duterte dalam pidato nasional yang disiarkan pada hari Jumat.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel