Film "KKN di Desa Penari" telah disaksikan dua juta penonton

Rumah produksi MD Pictures mencatat film "KKN di Desa Penari" berhasil tembus hingga dua juta penonton setelah enam hari tayang di bioskop tanah air dan hingga saat ini masih akan terus bertambah.

CEO MD Pictures Manoj Punjabi mengatakan pihaknya sangat bersyukur atas pencapaian tersebut. Ia berharap masyarakat Indonesia memberi dukungan terhadap produksi anak bangsa agar bisa berjaya di negerinya sendiri.

"Saya makasih untuk masyarakat sudah membela film Indonesia, jangan menyerah dan tolong jangan dibajak, ini kebanggaan Indonesia. Terima kasih atas dukungannya," kata Manoj melalui keterangan resmi pada Sabtu (7/5) malam.

Menurut perusahaan, film garapan sutradara Awi Suryadi itu mampu memberikan perlawanan terhadap film Marvel Cinematic Universe (MCU) yang tayang bersamaan, yaitu "Doctor Strange: In Multivers of Madness".

Di beberapa daerah bioskop Cinepolis, seperti Prabumulih, Sumatera Selatan, dan Ponorogo, Jawa Timur, diketahui "KKN di Desa Penari" lebih unggul dalam jumlah penonton dan tiketnya sudah habis terjual lebih dulu dibandingkan "Doctor Strange 2".

Selain itu, di Sidoarjo, Jawa Timur, kondisi yang sama juga terjadi pada saat penayangan 6 Mei lalu. Tiket "KKN di Desa Penari" terjual lebih banyak daripada "Doctor Strange 2".

Walau pembelian tiket "Doctor Strange 2" masih mendominasi di beberapa kota besar, baru kali ini tercatat film lokal mampu mengimbangi film Hollywood sekelas Marvel, menurut MD Pictures.

Pencapaian "KKN di Desa Penari" patut diapresiasi sebab menandai kebangkitan film Indonesia setelah terkena imbas pandemi COVID-19 dua tahun terakhir, kata perusahaan.

Menurut MD Pictures, kebangkitan industri film mulai terlihat pada akhir 2021, ditandai dengan film "Makmum 2" yang tembus 1 juta penonton. Kemudian disusul film "Kau Kira Kau Rumah" yang disaksikan lebih dari 2 juta penonton.

Baca juga: Kata pemain saat syuting "KKN di Desa Penari", dari mistis hingga tari

Baca juga: Film "KKN di Desa Penari" tayang 30 April dalam dua versi

Baca juga: "KKN Di Desa Penari" rilis cuplikan baru, tayang 30 April

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel