Final Piala Menpora: Aroma Kental Persib di Persija

·Bacaan 2 menit

Bola.com, Sleman - Ada warna kental Persib Bandung dalam skuad Persija Jakarta di Piala Menpora 2021. Maman Abdurrahman dan Tony Sucipto pernah lama mengabdi untuk tim Kota Kembang. Setelah menjadi kawan, keduanya kini adalah lawan.

Maman lima tahun membela Persib Bandung pada 2008-2013. Dia menikmati masa keemasan sebagai pesepak bola di tim berjulukan Pangeran Biru itu.

Maman menjadi semakin populer di Persib Bandung setelah keberhasilannya menggondol pemain terbaik Liga Indonesia 2006 bersama PSIS Semarang. Sejak di Pangeran Biru, posisinya juga stabil di Timnas Indonesia. Tidak disangka, Maman berlabuh di Persija pada 2016.

Maman menjadi bagian penting Persija hingga 2018. Pada tahun itu, ia mengantar Macan Kemayoran ke tangga juara Liga 1.

Kini, Maman mulai tergerus usia. Sebagai bek, ia bukan lagi pilihan utama di umur 38 tahun. Maman kini hanya sebagai pelapis di Persija.

Di Mana Bumi Dipijak, Di Situ Langit Dijunjung

Gelandang Persija Jakarta, Tony Sucipto, merayakan kemenangan atas Barito Putera pada laga perempat final Piala Menpora 2021 di Stadion Kanjuruhan, Sabtu (10/4/2021). Persija menang dengan skor 1-0. (Bola.com/Arief Bagus)
Gelandang Persija Jakarta, Tony Sucipto, merayakan kemenangan atas Barito Putera pada laga perempat final Piala Menpora 2021 di Stadion Kanjuruhan, Sabtu (10/4/2021). Persija menang dengan skor 1-0. (Bola.com/Arief Bagus)

Peribahasa itu cocok untuk menggambarkan perjalanan karier Tony Sucipto. Sebelum membela Persija sejak 2019, ia tujuh tahun bermain untuk Persib Bandung.

Sebelum bergabung dengan Persib, Toncip, karibnya disapa, sempat semusim memperkuat Macan Kemayoran.

Sebagai pemain, Toncip cukup sukses. Dia dua kali merengkuh trofi Liga Indonesia pada 2007/2008 bersama Sriwijaya FC dan 2014 dengan Persib.

Dia juga meraih tiga gelar Piala Indonesia 2007/2008, 2008/2009, dan 2010 bersama Sriwijaya FC.

Toncip terkenal sebagai pemain serbabisa. Dia dapat dipasang di segala posisi di lini belakang dan tengah. Karena itu, di usianya yang telah menginjak 35 tahun, keahlian Toncip masih dibutuhkan tim ibu kota.

Andritany Ardhiyasa, Pernah Membela Persib Sewaktu Masa Kecil

Tony Sucipto (tengah) menghampiri Andritany Ardhiyasa saat babak adu penalti antara Persija Jakarta vs PSM Makassar pada semifinal Piala Menpora 2021, Minggu (18/4/2021)
Tony Sucipto (tengah) menghampiri Andritany Ardhiyasa saat babak adu penalti antara Persija Jakarta vs PSM Makassar pada semifinal Piala Menpora 2021, Minggu (18/4/2021)

Siapa sangka, kiper sekaligus kapten Persija, Andritany Ardhiyasa, pernah mencicipi seragam Persib sewaktu kecil.

Kala itu, Andritany bermain untuk Persib Junior pada 2007. Namun, merapat sebagai kiper pinjaman.

"Jangan dipotong ya. Jadi, yang betul itu, saya bukan dari Diklat Persib, tapi Diklat Ragunan," kata Andritany dalam sesi perbincangan di Jebreeet Media.

Andritany mengatakan bahwa kiprahnya bersama Persib Junior hanya untuk kepentingan turnamen Piala Suratin yang dihelat pada 2007. Dia sukses mengantar timnya keluar sebagai juara.

"Di Persib itu ya, hanya pinjaman, untuk Piala Soeratin tahun 2007," katanya lagi.

Andritany lantas bercerita, ia sebetulnya nyaris memperkuat tim asal Jepara, Jawa Tengah. Namun, karena kalah bersaing, ia bergabung dengan Persib Junior.

"Awalnya saya mau ke Jepara, tapi di coret. Akhirnya saya diajak temen ke Bandung, main bareng Rachmat Latief, Dedi Kusnandar, Munadi dan bisa juara Piala Soeratin bersama Persib Junior," imbuhnya.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini