Fitur timelapse Google Earth soroti perubahan iklim

Maria Rosari Dwi Putri
·Bacaan 1 menit

Google Earth pada Kamis menambahkan fitur timelapse ke platform populer, memberikan gambaran sekilas tentang bagaimana perubahan iklim, urbanisasi, dan deforestasi telah mengubah planet ini selama empat dekade terakhir.

Dibuat dengan 24 juta citra satelit, bersama dengan 800 video yang dikurasi dan panduan interaktif, fitur ini memungkinkan pengguna untuk melihat timelapse dari setiap tempat di planet ini, menggunakan masukan dari NASA, program Landsat Survei Geologi AS, dan program Copernicus Uni Eropa.

Dilansir Reuters, Minggu, perubahan iklim menyebabkan banjir yang lebih sering dan parah, kekeringan, badai dan gelombang panas karena suhu global rata-rata naik ke rekor baru.

Alat timelapse Google Earth menunjukkan perubahan garis pantai, perluasan lanskap kota dan lahan pertanian, serta resesi gletser, hutan, dan sungai secara bersamaan.

Satu video menunjukkan transisi cepat hutan dekat Bolivia menjadi desa dan pertanian, penyebab utama deforestasi di hutan hujan Amazon, sementara yang lain menunjukkan resesi Gletser Columbia di Alaska sejauh 20 kilometer karena pemanasan global.

Para ilmuwan telah memperingatkan bahwa peningkatan emisi global gas rumah kaca dapat menyebabkan kondisi cuaca ekstrem dan risiko bencana alam yang lebih tinggi.

Baca juga: Google dituduh mengecoh pengguna soal pengumpulan data

Baca juga: Kumpulan aplikasi pesan makanan sahur dan buka puasa

Baca juga: Google Pixel 5A 5G jadi meluncur tahun ini