FKRI BRIN bahas kebutuhan riset dan inovasi K/L

Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) mengadakan Forum Komunikasi Riset dan Inovasi (FKRI) lintas kementerian/lembaga (K/L) untuk menyerap dan membahas kebutuhan kajian kebijakan, riset, dan inovasi dari setiap K/L, industri dan daerah.

"Kebijakan perlu dipetakan guna mendukung riset dan inovasi, khususnya untuk kebutuhan daerah," kata Kepala BRIN Laksana Tri Handoko dalam Kick Off FKRI yang diikuti secara virtual di Jakarta, Senin.

FKRI merupakan ajang komunikasi antara K/L dengan BRIN, bersama dengan Kementerian Keuangan dan Badan Perencanaan Pembangunan Nasional dalam mengagendakan kebutuhan kajian kebijakan, riset, dan inovasi dari setiap K/L, industri dan daerah.

Handoko mengatakan FKRI penting dilakukan untuk menghasilkan usulan rekomendasi kebijakan dan hasil riset yang digunakan secara optimal bagi pemerintah pusat, daerah, dan industri untuk meningkatkan daya saing bangsa.

Baca juga: BRIN terus kembangkan riset energi baru terbarukan

Baca juga: BRIN intensifkan pengembangan teknologi rendah karbon

FKRI dilaksanakan untuk pemetaan kebutuhan kajian kebijakan dan survei data dasar pembangunan nasional. FKRI juga merupakan langkah strategis dalam menunjang kebijakan berbasis bukti (evidence-based policy).

Handoko mengatakan saat ini ekosistem riset dan inovasi di Indonesia sudah menemukan platform yang tepat dengan terbentuknya BRIN di mana periset dari berbagai disiplin ilmu berkumpul dan sangat memungkinkan menghasilkan invensi maupun inovasi berbasis pendekatan multidisiplin.

"Tentu saja, kita semua berharap bahwa platform ini bisa seperti mata air yang terus mengalirkan kebaikan, kecerdasan dan ketepatan yang terus bermanfaat hingga hilir," ujarnya.

BRIN memiliki 12 organisasi riset, 85 pusat riset dan tujuh kedeputian yang bisa memberikan pelayanan kepada para pemangku kepentingan termasuk K/L, daerah, perguruan tinggi maupun industri.

Baca juga: BRIN: Tingkatkan pembangunan manusia maksimalkan bonus demografi

Baca juga: BRIN dorong peningkatan kualitas pendidikan majukan generasi muda

Sementara Deputi Bidang Kebijakan Pembangunan BRIN Mego Pinandito menuturkan FKRI menyediakan layanan survei data dasar pembangunan, ilmu pengetahuan dan teknologi (iptek), riset, dan inovasi.

Pengguna layanan tersebut antara lain sivitas kelompok pelaksana fungsi kedeputian, sivitas periset organisasi riset dan pusat riset BRIN, dan K/L.

Beberapa ketentuan untuk mengajukan penggunaan layanan itu antara lain kegiatan survei untuk data dasar pembangunan, iptek, riset, dan inovasi, namun tidak termasuk survei data untuk indikator internal K/L dan survei kajian untuk menghasilkan konsep indikator-indeks.

"Lingkup survei data dasar berskala nasional untuk mendukung pengukuran indeks pembangunan, iptek, riset dan inovasi," tutur Mego.

Baca juga: BRIN kembangkan ZeroCov untuk hancurkan asam nukleat COVID-19

Baca juga: BRIN: ROM20 diciptakan untuk penuhi kebutuhan teknis hadapi COVID-19

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel