Flu Lebih Mengancam Warga AS Dibanding Virus Corona

Liputan6.com, Amerika Serikat - Bagi warga Amerika, flu merupakan ancaman kesehatan yang jauh lebih serius dibanding Virus Corona COVID-19.

Berdasarkan data statistik terbaru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (Centers for Disease Control and Prevention/CDC) Amerika Serikat (AS), penyakit flu telah menyebabkan 14.000 hingga 36.000 kematian warga Amerika, sedikitnya 250.000 orang dirawat di rumah sakit, dan 26 juta hingga 36 juta orang menderita sakit flu pada musim flu yang tengah merebak di negara itu saat ini.

Di sisi lain, di AS hanya terdapat 15 kasus terkonfirmasi Virus Corona, tanpa adanya kematian.

Secara global, Virus Corona telah mengakibatkan kurang dari 2.000 kematian.

2017-2018 Flu Terparah di AS

Ilustrasi Sakit Flu dan Demam (iStockphoto)

Faktanya, pengunjung asal China yang datang ke AS pada saat ini menghadapi kemungkinan 10.000 kali lipat meninggal akibat influenza dibanding kemungkinan warga AS yang berkunjung ke China meninggal akibat COVID-19, tulis Simon Murray, seorang pakar terkenal AS, di portal berita klinis HCPLive.

Setiap kali musim flu merebak di AS, jutaan warga jatuh sakit dengan ratusan ribu dirawat di rumah sakit, dan menelan korban jiwa hingga puluhan ribu orang. Sebelumnya, musim flu 2017-2018 merupakan yang paling parah dalam satu dekade terakhir di AS.

Musim flu 2018-2019, seperti dilansir Xinhua, Kamis (20/2/2020), yang dimulai pada awal Oktober 2019, mencetak rekor dalam hal durasi, dengan pergerakan flu yang terus melonjak.

AS pernah mengalami dua gelombang musim flu yang berbeda, pertama disebabkan oleh virus H1N1 dan kedua oleh virus H3N2.

Saksikan video pilihan di bawah ini: