Formasi ini Bisa Jadi Pertaruhan Hidup Mati Karier Solskjaer di MU

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Manajer Manchester United atau MU, Ole Gunnar Solskjaer, masih mempertahankan pekerjaannya setelah kekalahan 0-5 dari Liverpool di Old Trafford. Dan, seminggu kemudian dia merusak sistem United-nya, meninggalkan formasi 4-2-3-1 dan memilih tiga bek di Tottenham. .

Tampaknya perubahan itu membawa sukses dan MU menang 3-0, sehingga krisis pun bisa diredakan. Namun, lain hal buat Spurs, mereka memecat manajer mereka dua hari kemudian.

Formasi empat bek sebenarnya telah membuat pertahanan MU terbuka sepanjang musim, yang berpuncak pada kekalahan beruntun dari Leicester City dan Liverpool dengan kebobolan sembilan gol dan dikhawatirkan masih terasa kerusakannya bisa lebih parah.

Di London Utara, tiga bek tampaknya memberikan stabilitas, sesuatu yang tidak mereka miliki sepanjang musim. Itu adalah performa defensif terbaik musim ini dengan nyaman.

Itu digunakan lagi di Bergamo beberapa hari kemudian, tapi cedera Raphael Varane di babak pertama membuat MU tertinggal 0-1 dari Atalanta. Situasi itu kembali terulang melawan Manchester City, namun Pep Guardiola unggul dalam menarik tiga bek dan mereka memegang kendali penuh di babak pertama.

Periode Sulit

Manajer Manchester United atau MU Ole Gunnar Solskjaer (kanan) meringis pada babak pertama laga Piala Liga Inggris melawan West Ham United di Old Trafford, Kamis (23/9/2021) dini hari WIB. (AP Photo / Dave Thompson)
Manajer Manchester United atau MU Ole Gunnar Solskjaer (kanan) meringis pada babak pertama laga Piala Liga Inggris melawan West Ham United di Old Trafford, Kamis (23/9/2021) dini hari WIB. (AP Photo / Dave Thompson)

Berbicara setelah kekalahan di Old Trafford itu, Solskjaer menyarankan bahwa tiga bek telah keluar dari kebutuhan. Dia mengisyaratkan kemenangan di Tottenham tidak sepenuhnya memuaskan keinginannya untuk mengubah MU menjadi tim yang menyerang.

Ditanya apakah masih tetap akan jadi orang yang membawa MU maju, dia mengatakan: "[Untuk mendapatkan] kembali ke tempat kita seharusnya, bagi saya itu seperti kembali ke apa yang kita mulai terlihat seperti, yang tepat tim dan apa yang ingin saya lihat dan kemudian kami memiliki dua atau tiga atau empat minggu periode yang sulit."

Akhir Percobaan

Manajer Manchester United (MU) Ole Gunnar Solskjaer. (Liputan6.com/Abdillah)
Manajer Manchester United (MU) Ole Gunnar Solskjaer. (Liputan6.com/Abdillah)

“Hasil melawan Tottenham bagus tapi bukan itu yang kami inginkan. Kami ingin berada di depan, menjadi lebih agresif. Kami memiliki beberapa hasil bagus Atalanta dan Tottenham dan hari ini adalah langkah mundur yang besar. "

Keinginan menunjukkan peralihan ke tiga bek hanya akan menjadi solusi jangka pendek. Itu terjadi setelah gagal melawan City dan itu mungkin akhir dari percobaan.

Langkah

Bek Manchester United (MU) Victor Lindelof dan manajer Ole Gunnar Solskjaer tersenyum usai mengalahkan Watford 3-0 pada pekan ke-27 Liga Inggris di Old Trafford, Minggu (23/2/2020). (Martin Rickett / PA via AP)
Bek Manchester United (MU) Victor Lindelof dan manajer Ole Gunnar Solskjaer tersenyum usai mengalahkan Watford 3-0 pada pekan ke-27 Liga Inggris di Old Trafford, Minggu (23/2/2020). (Martin Rickett / PA via AP)

Tentu akan menjadi langkah negatif untuk bertahan di Watford setelah komentar itu. Jadi, diperkirakan Solskjaer akan melatih timnya sekali lagi dalam formasi 4-2-3-1 ketika dia kembali ke Carrington hari ini.

Sistem itu telah menimbulkan banyak masalah bagi United musim ini, tetapi keinginan Solskjaer untuk melihat timnya menyerang dan berada di depan tampaknya akan memenangkan hari itu.

Prinsip-prinsip Solskjaer jelas untuk menyerang dan dalam beberapa minggu ke depan, sepertinya dia akan mencoba dan hidup atau mati dengan sistem itu.

Klasemen

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel