FOTO: Salam Tiga Jari Warga Myanmar di Taiwan Protes Kudeta Militer

·Bacaan 1 menit
Seorang pria asal Myanmar yang tinggal di Taiwan menunjukkan poster bertuliskan
Seorang pria asal Myanmar yang tinggal di Taiwan menunjukkan poster bertuliskan

Seorang pria asal Myanmar yang tinggal di Taiwan menunjukkan poster bertuliskan

Warga Myanmar yang tinggal di Taiwan mengacungkan salam tiga jari untuk protes kudeta militer di negara asalnya di Liberty Square, Taipei pada Minggu (21/3/2021). Taiwan adalah rumah bagi sekitar 40.000 orang yang berasal dari Myanmar, yang sebagian besar adalah etnis Tionghoa. (AP/Chiang Ying-ying)
Warga Myanmar yang tinggal di Taiwan mengacungkan salam tiga jari untuk protes kudeta militer di negara asalnya di Liberty Square, Taipei pada Minggu (21/3/2021). Taiwan adalah rumah bagi sekitar 40.000 orang yang berasal dari Myanmar, yang sebagian besar adalah etnis Tionghoa. (AP/Chiang Ying-ying)

Warga Myanmar yang tinggal di Taiwan mengacungkan salam tiga jari untuk protes kudeta militer di negara asalnya di Liberty Square, Taipei pada Minggu (21/3/2021). Taiwan adalah rumah bagi sekitar 40.000 orang yang berasal dari Myanmar, yang sebagian besar adalah etnis Tionghoa. (AP/Chiang Ying-ying)

Warga Myanmar yang tinggal di Taiwan membuat salam tiga jari untuk memprotes kudeta militer di negara asalnya di Liberty Square, Taipei pada Minggu (21/3/2021). Taiwan adalah rumah bagi sekitar 40.000 orang yang berasal dari Myanmar, yang sebagian besar adalah etnis Tionghoa. (AP/Chiang Ying-ying)
Warga Myanmar yang tinggal di Taiwan membuat salam tiga jari untuk memprotes kudeta militer di negara asalnya di Liberty Square, Taipei pada Minggu (21/3/2021). Taiwan adalah rumah bagi sekitar 40.000 orang yang berasal dari Myanmar, yang sebagian besar adalah etnis Tionghoa. (AP/Chiang Ying-ying)

Warga Myanmar yang tinggal di Taiwan membuat salam tiga jari untuk memprotes kudeta militer di negara asalnya di Liberty Square, Taipei pada Minggu (21/3/2021). Taiwan adalah rumah bagi sekitar 40.000 orang yang berasal dari Myanmar, yang sebagian besar adalah etnis Tionghoa. (AP/Chiang Ying-ying)

Seorang warga negara Myanmar yang tinggal di Taiwan memegang poster bertuliskan
Seorang warga negara Myanmar yang tinggal di Taiwan memegang poster bertuliskan

Seorang warga negara Myanmar yang tinggal di Taiwan memegang poster bertuliskan

Warga Myanmar yang tinggal di Taiwan memberi salam tiga jari untuk memprotes kudeta militer di negara asalnya di Liberty Square, Taipei pada Minggu (21/3/2021). Taiwan adalah rumah bagi sekitar 40.000 orang yang berasal dari Myanmar, yang sebagian besar adalah etnis Tionghoa. (AP/Chiang Ying-ying)
Warga Myanmar yang tinggal di Taiwan memberi salam tiga jari untuk memprotes kudeta militer di negara asalnya di Liberty Square, Taipei pada Minggu (21/3/2021). Taiwan adalah rumah bagi sekitar 40.000 orang yang berasal dari Myanmar, yang sebagian besar adalah etnis Tionghoa. (AP/Chiang Ying-ying)

Warga Myanmar yang tinggal di Taiwan memberi salam tiga jari untuk memprotes kudeta militer di negara asalnya di Liberty Square, Taipei pada Minggu (21/3/2021). Taiwan adalah rumah bagi sekitar 40.000 orang yang berasal dari Myanmar, yang sebagian besar adalah etnis Tionghoa. (AP/Chiang Ying-ying)

Warga Myanmar yang tinggal di Taiwan membuat salam tiga jari untuk memprotes kudeta militer di negara asalnya di Liberty Square, Taipei pada Minggu (21/3/2021). Taiwan adalah rumah bagi sekitar 40.000 orang yang berasal dari Myanmar, yang sebagian besar adalah etnis Tionghoa. (AP/Chiang Ying-ying)
Warga Myanmar yang tinggal di Taiwan membuat salam tiga jari untuk memprotes kudeta militer di negara asalnya di Liberty Square, Taipei pada Minggu (21/3/2021). Taiwan adalah rumah bagi sekitar 40.000 orang yang berasal dari Myanmar, yang sebagian besar adalah etnis Tionghoa. (AP/Chiang Ying-ying)

Warga Myanmar yang tinggal di Taiwan membuat salam tiga jari untuk memprotes kudeta militer di negara asalnya di Liberty Square, Taipei pada Minggu (21/3/2021). Taiwan adalah rumah bagi sekitar 40.000 orang yang berasal dari Myanmar, yang sebagian besar adalah etnis Tionghoa. (AP/Chiang Ying-ying)