Fungsi Resistor dalam Kelistrikan, Pahami Tujuan dan Dayanya

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta Fungsi resistor sangat penting bagi komponen elektronik. Fungsi resistor biasanya berdampingan dengan kapasitor. Dalam elektronika, resistor sering digunakan untuk mengontrol arus.

Resistor diperlukan untuk mencegah korsleting. Fungsi resistor bertanggung jawab untuk menghilangkan daya dalam bentuk panas. Pada dasarnya fungsi resistor selalu untuk melawan aliran arus yang melaluinya.

Begitu pentingnya fungsi resistor, hampir tidak mungkin untuk membangun rangkaian elektronik tanpa melibatkan resistor. Fungsi resistor tersedia dengan peringkat daya 1/8 W hingga ratusan watt.

Berikut fungsi resistor, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Kamis(14/10/2021).

Mengenal resistor

ilustrasi listrik (sumber: Freepik)
ilustrasi listrik (sumber: Freepik)

Resistor adalah dua termimal pasif komponen listrik. Resistor menerapkan hambatan listrik sebagai elemen sirkuit. Dalam rangkaian elektronik, fungsi resistor digunakan untuk mengurangi aliran arus, menyesuaikan level sinyal, untuk membagi tegangan, membiaskan elemen aktif, dan menghentikan saluran transmisi.

Resistor hanpur dapat ditemukan di hampir semua jaringan listrik dan sirkuit elektronik mereka dapat ditemukan. Resistansi diukur dalam ohm (Ω). Ohm adalah resistansi yang terjadi ketika arus satu ampere (A) melewati resistor dengan penurunan satu volt (V) di terminalnya.

Tujuan penggunaan resistor

ilustrasi listrik (sumber: Freepik)
ilustrasi listrik (sumber: Freepik)

Resistor digunakan untuk berbagai tujuan. Beberapa contoh termasuk membatasi arus listrik, pembagian tegangan, pembangkitan panas, sirkuit pencocokan dan pemuatan, kontrol penguatan, dan konstanta waktu pengaturan.

Resistor tersedia secara komersial dengan nilai resistansi pada rentang lebih dari sembilan kali lipat. Mereka dapat digunakan sebagai rem listrik untuk menghilangkan energi kinetik dari kereta api, atau lebih kecil dari satu milimeter persegi untuk elektronik.

Fungsi dasar resistor

ilustrasi listrik (sumber: Freepik)
ilustrasi listrik (sumber: Freepik)

Fungsi resistor yang paling dasar adalah memberikan hambatan (blocking) pada aliran elektron. Resistor digunakan untuk mengontrol aliran elektron, sehingga dapat mengontrol arus melalui suatu rangkaian. Pada dasarnya fungsi resistor selalu untuk melawan aliran arus yang melaluinya dan kekuatan oposisi ini disebut sebagai resistansi.

Ketika meletakkan resistor di jalur elektron, banyak elektron muncul di salah satu ujung resistor yang lebih dekat ke terminal negatif baterai dan ujung resistor kekurangan elektron. Ini juga menyebabkan potensial perbedaan. Karena itu, resistor dapat digunakan sebagai gulungan potensial. Ia juga menghasilkan panas sebagai perangkat termal.

Fungsi resistor

Ilustrasi Listrik (sumber: Pixabay)
Ilustrasi Listrik (sumber: Pixabay)

Berikut fungsi resistor dalam kelistrikan:

- Fungsi resistor membatasi arus listrik yang mengalir.

- Fungsi resistor untuk aplikasi DC yang membutuhkan keakuratan yang sangat tinggi. Contoh aplikasi penggunaan resistor ini adalah DC Measuring equipment, dan reference gulators untuk voltage regulator dan decoding Network.

- Fungsi resistor sebagai standart didalam verifikasi keakuratan dari suatu alat ukur resistive.

- Fungsi resistor untuk pengatur tegangan output pada power supplay.

- Fungsi resistor untuk aplikasi power karena membutuhkan frekuensi respon yang baik, daya yang tinggi dan nilai yang lebih besar daripada power wirewound resistor.

- Fungsi resistor pembagi tegangan.

Konstruksi resistor

ilustrasi listrik (sumber: Pexel)
ilustrasi listrik (sumber: Pexel)

Komposisi karbon

Resistor komposisi karbon terdiri dari sebuah unsur resistif berbentuk tabung dengan kawat atau tutup logam pada kedua ujungnya. Badan resistor dilindungi dengan cat atau plastik. Resistor komposisi karbon lawas mempunyai badan yang tidak terisolasi, kawat penghubung dililitkan disekitar ujung unsur resistif dan kemudian disolder. Resistor yang sudah jadi dicat dengan kode warna sesuai dengan nilai resistansinya.

Film karbon

Selapis film karbon diendapkan pada selapis substrat isolator, dan potongan memilin dibuat untuk membentuk jalur resistif panjang dan sempit. Dengan mengubah lebar potongan jalur, ditambah dengan resistivitas karbon (antara 9 hingga 40 µΩ-cm) dapat memberikan resistansi yang lebar.

Film logam

Unsur resistif utama dari resistor foil adalah sebuah foil logam paduan khusus setebal beberapa mikrometer. Resistor foil merupakan resistor dengan presisi dan stabilitas terbaik. Salah satu parameter penting yang memengaruhi stabilitas adalah koefisien temperatur dari resistansi (TCR). TCR dari resistor foil sangat rendah.

Wirewound

Wirewound adalah resistor yang dibuat dengan membungkus kawat paduan resistif berkinerja tinggi di sekitar inti keramik resistansi termal rendah. Resistor wirewound memiliki kemampuan pulsa yang unggul dan tersedia dalam gaya non-induktif juga.

Peringkat Daya Resistor

Ilustrasi kabel (Photo by Possessed Photography on Unsplash)
Ilustrasi kabel (Photo by Possessed Photography on Unsplash)

Resistor tersedia dengan peringkat daya 1/8 W hingga ratusan watt. Daya yang paling umum adalah 1/4W ( 0.25W ), 1/2W ( 0.5W ), 1W, 5W dan 10W. Sangat sedikit proyek yang membutuhkan daya yang lebih tinggi, dan seringkali jauh lebih murah untuk menggunakan beberapa resistor 10W daripada satu unit 50W ( katakanlah ). Mereka juga akan sangat lebih mudah didapat.

Seperti semua komponen, lebih baik menjaga suhu serendah mungkin, jadi tidak ada resistor yang harus dioperasikan pada peringkat daya penuhnya untuk waktu yang lama. Resistor lilitan kawat dapat mentolerir kelebihan beban yang parah untuk waktu yang singkat, tetapi saya lebih memilih untuk menjaga maksimum absolut agak kurang dari 250%.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel