G20 Indonesia pastikan ekonomi digital bermanfaat secara adil

Deputi Bidang Koordinasi Ekonomi Makro dan Keuangan Kemenko Perekonomian Iskandar Simorangkir mengatakan bahwa Presidensi G20 Indonesia memastikan digitalisasi ekonomi dapat bermanfaat secara adil dan dapat mendukung masyarakat secara luas.

"Momentum (presidensi) ini menjadi sangat penting untuk mendorong pemulihan ekonomi melalui transformasi digital," katanya saat menyampaikan sambutan pada acara Festival Ekonomi Keuangan Digital Indonesia (FEKDI) 2022 yang dipantau secara daring di Jakarta, Jumat.

Iskandar mengatakan penggunaan ekonomi digital menjadi solusi untuk mengatasi pandemi COVID-19 dan mempercepat pemulihan ekonomi. Pandemi COVID-19 mendorong manusia untuk mengadopsi teknologi untuk memenuhi kebutuhan dan pada saat yang sama membantu mencegah penyebaran kasus COVID.19

"Pembatasan aktivitas dan mobilitas telah mendorong ekonomi digital untuk berkembang secara eksponensial dan membuat banyak negara membuat forum untuk meningkatkan pemanfaatan teknologi digital," ujarnya.

Penggunaan teknologi, lanjutnya, turut berdampak pada pertumbuhan sektor baru seperti e-commerce, fintech, edutech, healtech, agriculture dan media online. Bahkan seluruh sektor informasi dan komunikasi menjadi sektor yang memiliki resiliensi di masa pandemi COVID-19.

Pada 2021, nilai ekonomi digital di Indonesia meningkat hampir 70 miliar dolar AS dan tercatat sebagai nilai terbesar di kawasan Asia Tenggara. Iskandar pun meyakini pertumbuhan ekonomi digital dapat terus tumbuh menjadi lebih besar mengingat besarnya penyebaran smartphone dan infrastruktur teknologi informasi dan komunikasi.

Jumlah koneksi seluler di Indonesia mencapai 345,3 juta atau 126 persen dari jumlah penduduk, artinya setiap orang memiliki lebih dari satu telepon seluler.

Lebih lanjut, Iskandar menyampaikan bahwa dalam mendukung ekonomi digital, pemerintah telah memberikan dukungan melalui pengembangan talenta digital, antara lain melalui Kartu Prakerja, gerakan literasi digital nasional untuk masyarakat, beasiswa talenta digital untuk tingkat profesional dan digital leadership academy.

Ia menegaskan transformasi ekonomi berbasis digital harus dilakukan secara komprehensif di setiap lapisan masyarakat baik di perkotaan maupun pedesaan.

"Di setiap lapisan masyarakat, baik dalam kegiatan bisnis, kegiatan sosial, maupun dalam rangka kegiatan pemerintahan dalam rangka percepatan pemerintahan berbasis digital," ucap dia.

Melalui FEKDI 2022 yang menjadi side event G20, katanya, dapat menjadi wadah untuk memastikan proses digitalisasi dapat memberikan manfaat bagi masyarakat dan mempercepat pertumbuhan ekonomi.

"Semoga kita semua tetap optimis melalui pandemi ini bersama-sama dapat memanfaatkan pelaung tersebut untuk mempercepat pertumbuhan ekonomi kita," kata Iskandar.

Baca juga: Airlangga bahas masyarakat digital capai Visi Indonesia 2045 di FEKDI
Baca juga: Menteri PPPA: Ekosistem digital mudahkan perempuan memulai usaha
Baca juga: Bappenas dorong infrastruktur digital untuk majukan UMKM

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel