Gadis Pemotong 'Burung' Ditahan di Lapas Wanita  

TEMPO.CO, Tangerang Selatan--Kepala Polisi Sektor Pamulang, Tangerang Selatan Komisaris Mochamad Nasir mengatakan Neng Nurhasanah, tersangka pemotongan alat kelamin Abdul Muhyi (21) tidak akan menjadi penghuni ruang tahanan Polsek Metro Pamulang. "Karena ruangan tahanan di tempat ini sudah penuh dan disini juga tidak ada tahanan untuk wanita," katanya Rabu 22 Mei 2013.

Polsek Pamulang, kata dia, telah melakukan koordinasi dengan Polres Metro Jakarta Selatan, terkait penanganan tersangka. "Kalau tidak di Polres Jakarta Selatan, tersangka akan ditahan di Lapas Wanita Tangerang, seperti tahanan wanita sebelumnya," katanya.

Neng, 22 tahun di tangkap dikediaman orang tuanya di Neng ditangkap di kediaman orangtuanya di di jalan Raya Kosambi Timur, Desa Sidungkul, Kelurahan Cicengklong, Kecamatan Kosambi, Kabupaten Tangerang, Senin 20 Mei 2013. Ia diduga melakukan pemotongan 'burung' Abdul Muhyi pemuda yang baru dikenalnya dan pertamakali ditemui karena sakit hati diperlakukan kurang ajar. (Ini Pengakuan Gadis Bercadar Pemotong 'Burung')

Ia mengaku, Muhyi melakukan pelecehan seksual dengan mengerayangi tubuhnya hingga paksaan bersetebuh selama kencan pertama mereka dari Senin malam 13 Mei 2013 hingga Selasa pagi 14 Mei 2013. Polisi menjerat Neng dengan pasal 351 ayat 2 KUHP tentang penganiayaan yang mengakibatkan orang lain luka berat. "Ancaman hukumannya lima tahun penjara," kata Nasir.

JONIANSYAH

Topik Terhangat:

Menkeu Baru | PKS Vs KPK | Vitalia Sesha | Ahmad Fathanah | Perbudakan Buruh

Baca juga:

Kriminolog: Potong 'Burung' Bukan Tindak Kriminal

Gadis Bercadar Potong 'Burung' dengan Cutter

Kronologi Pemotongan 'Burung' oleh Gadis Bercadar

Gadis Bercadar Sempat Membantah Potong 'Burung'

Diajak Mesum, Gadis Bercadar Nekat Potong 'Burung'

Memuat...
PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.