Gagal podium di Jakarta, Vandoorne akui perburuan juara mulai dari nol

Pebalap pemuncak klasemen Formula E saat ini, Stoffel Vandoorne, mengakui perburuan juara serasa dimulai dari nol lagi setelah ia gagal naik podium pada Jakarta E-Prix 2022, Sabtu.

Tampil di Jakarta E-Prix International Circuit (JIEC), pebalap tim Mercedes-EQ itu hanya finis di urutan kelima setelah bersusah payah mengawali lomba dari urutan ketujuh lantaran gagal di perempat final babak kualifikasi, Sabtu siang.

Kegagalan Vandoorne naik podium untuk kali keempat musim ini, membuat keunggulannya di puncak klasemen kini terpangkas hanya bersisa lima poin. Vandoorne memiliki 121 poin dan dibayangi ketat oleh pebalap DS Techteetah Jean-Eric Vergne.

"Pada dasarnya kami seperti hampir memulai dari nol, perjalanan masih panjang, dan ini kejuaraan yang sangat dinamis, kami terus bekerja keras... Sangat ketat di puncak klasemen, kita selalu lihat wajah yang sama yang berjuang memenangi balapan," ujar Vandoorne kepada pers di media center usai balapan.

Baca juga: Mitch Evans juarai Jakarta E-Prix 2022

Vandoorne mengakui ia menghadapi kesulitan di JIEC sejak sesi latihan bebas, tetapi hal serupa juga dialami semua pebalap lainnya, termasuk dalam menentukan attack mode dan ban yang digunakan.

"Ini bukan akhir pekan yang sempurna, tapi kami membatasi kesalahan," kata Vandoorne.

"Saya pikir kami memiliki ruang balapan yang baik, mungkin tidak sempurna hari ini. Saya pikir kami bergabung di podium jika saya tidak melewatkan 'aktivasi mode serangan.' Saya harus kehilangan sedikit waktu dan harus mengejar ketertinggalan."

"Jadi begitulah, satu hari berjalan dengan baik, suatu hari balapannya lebih sedikit rumit."

Vandoorne mengatakan akan bekerja keras untuk mencoba comeback dengan lebih baik di Marrakesh E-Prix pada bulan depan. Menurut dia, seri balapan kesepuluh Formula E di Maroko tersebut juga sama menantangnya dengan Jakarta E-Prix.

"Marrakesh juga akan menjadi sangat panas, musim panas yang panjang di sana, seperti di sini di Indonesia balapan yang sangat menantang dengan panasnya, secara fisik sangat sulit, dan Marrakesh akan memiliki panas yang sama, kering, tetapi mungkin mendekati 40 derajat, jadi itu akan menantang," ujar Vandoorne.

Podium Jakarta E-Prix 2022 ditempati pebalap Jaguar TCS Racing Mitch Evans di posisi pertama, disusul Vergne di posisi kedua dan diikuti oleh Edoardo Mortara dari Rokit Venturi Racing di posisi ketiga.

Baca juga: Evans mengaku kelelahan di lap terakhir sebelum juarai Jakarta E-Prix

Baca juga: Rangkaian Jakarta E-Prix 2022 dan klasemen pebalap Formula E

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel