Gaji Tak Naik, PNS Tetap Terima Gaji ke-13 dan THR di Tahun 2023

Merdeka.com - Merdeka.com - Pemerintah memutuskan tidak menaikkan gaji Aparat Sipil Negara (ASN) atau Pegawai Negeri Sipil (PNS) di tahun depan. Hal ini tercermin dari anggaran tidak diusulkannya kenaikan gaji dalam Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (RAPBN) tahun 2023.

Meski begitu, tahun depan pemerintah tetap akan memberikan kewajibannya dalam bentuk pembayaran Tunjangan Hari Raya (THR) dan Gaji Ke-13. Setidaknya pemerintah menganggarkan Rp156,4 triliun dalam program transaksi khusus.

"Untuk program pengelolaan transaksi khusus kami mengusulkan untuk dialokasikan Rp156,4 triliun," kata Direktur Jenderal Anggaran Kemenkeu Isa Rachmatawarta dalam Raker bersama Banggar DPR RI di Kompleks DPR -MPR Jakarta, Selasa (20/9) lalu.

Secara rinci, anggaran Rp156,4 triliun yang masuk dalam pos program pengelolaan transaksi khusus ini akan digunakan untuk pemenuhan kewajiban pemerintah melalui pemberian manfaat pensiun termasuk pensiun ke-13 dan THR bagi pensiunan PNS, TNI dan Polri.

Kemudian digunakan juga untuk memenuhi kewajiban pemerintah selaku pemberi kerja melalui pembayaran iuran jaminan kesehatan, Jaminan Kecelakaan Kerja (JKK) dan jaminan kematian (JKM) bagi ASN, TNI dan Polri.

Penggunaan Lainnya

Anggaran itu turut digunakan untuk pemenuhan komitmen internasional melalui kontribusi pemerintah Indonesia kepada organisasi atau lembaga internasional serta penggantian biaya dan margin investasi pemerintah.

Selain itu, percepatan pembangunan infrastruktur melalui penyiapan fasilitas dan dukungan kelayakan proyek skema Kerjasama Pemerintah dengan Badan Usaha (KPBU) juga menggunakan anggaran ini.

Anggaran ini pun sekaligus digunakan untuk pembayaran biaya operasional penyelenggaraan manfaat pensiun dan pembayaran selisih harga beras Bulog.

Sebagai informasi, besaran pensiunan untuk janda/duda PNS, diatur di dalam Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 18 Tahun 2019 tentang Penetapan Pensiun Pokok Pensiunan Pegawai Negeri Sipil dan Janda/Dudanya, dengan besaran sebagai berikut:

Besaran Pensiun

Besaran pensiunan untuk janda/duda PNS:

Pensiunan janda/duda PNS golongan I yaitu Rp1.170.600.

Pensiunan janda/duda PNS golongan II antara Rp1.170.600 - Rp1.375.200.

Pensiunan janda/duda PNS golongan III antara Rp1.170.600 - Rp1.727.000.

Pensiunan janda/duda PNS golongan IV antara Rp1.170.600 - Rp2.124.500.


Pensiunan janda/duda PNS yang telah meninggal:

Pensiunan janda/duda PNS yang meninggal golongan I antara Rp1.560.800 - Rp1.934.800.

Pensiunan janda/duda PNS yang meninggal golongan II antara Rp1.560.800 - Rp2.746.500.

Pensiunan janda/duda PNS yang meninggal golongan III antara Rp1.786.100 - Rp3.453.300.

Pensiunan janda/duda PNS yang meninggal golongan IV antara Rp2.111.400 - Rp4.243.600.


Pensiunan pokok orang tua dari PNS yang meninggal

Golongan I antara Rp312.160 - Rp386.960.

Golongan II antara Rp312.160 - Rp549.300.

Golongan III antara Rp357.220 - Rp690.660.

Golongan IV antara Rp422.280 - Rp848.720. [idr]