AS Gandakan Bantuan ke Oposisi Suriah

TEMPO.CO, Istanbul - Menteri Luar Negeri Amerika Serikat John Kerry mengatakan, Minggu 21 April 2013, Amerika Serikat akan menggandakan bantuan berupa non-senjata untuk pasukan oposisi di Suriah menjadi US$ 250 juta. Amerika berhenti berjanji untuk memasok senjata kepada pemberontak yang berjuang untuk menggulingkan Presiden Suriah Bashar al-Assad. 

Namun Kerry mengatakan, negara asing pendukung oposisi berkomitmen untuk melanjutkan dukungan dan telah memutuskan untuk menyalurkan semua bantuan di masa mendatang melalui Dewan Militer Tertinggi pemberontak.

Dia menambahkan bahwa "akan ada pengumuman lebih lanjut tentang jenis dukungan yang mungkin di masa mendatang" jika pasukan pemerintah Suriah gagal untuk mengejar solusi damai atas perang sipil yang sudah berlangsung dua tahun itu.

Berbicara setelah acara pertemuan oposisi Suriah dan 11 negara asing pendukungnya di Istanbul, Kerry mengatakan, Amerika akan memberikan tambahan US$ 123.000.000 dalam bantuan non-senjata kepada pemberontak, sehingga total bantuannya sebesar US$ 250 juta.

Pada konferensi pers Minggu sore, Kerry mengatakan, ia akan mendorong untuk memastikan bahwa bantuan ini disampaikan sesegera mungkin. Salah satu bantuannya berupa peralatan peralatan komunikasi, pelindung tubuh, kacamata night vision dan perlengkapan medis untuk membantu para pemberontak.

Saat ditanya kapan oposisi bisa menerima bantuan itu, Kerry mengatakan, "Saya bisa berjanji kepada Anda bahwa segera setelah saya kembali ke Washington awal minggu depan, saya akan menekan sekeras yang saya bisa untuk memastikan bahwa bantuan ini akan disalurkan dalam hitungan minggu seperti yang kami bicarakan ... ini harus terjadi secepat mungkin. "

Secara terpisah, Jerman menyatakan, pihaknya tidak akan memasok senjata apapun kepada pemberontak Suriah, tapi akan memberikan bantuan dalam bentuk lain. "Jerman telah memutuskan tidak akan mengirimkan senjata. Tapi kami akan mendukung oposisi Suriah dengan cara lain," kata Menteri Luar Negeri Jerman Guido Westerwelle kepada televisi Jerman ARD channel, Minggu 21 April 2013.

Westerwelle mengatakan, Jerman menganggap pemberian bantuan senjata akan menjadi masalah. Tapi dia tidak bisa menghentikan negara-negara lain melakukannya. "Senjata itu dengan mudah dapat jatuh ke tangan yang salah dan itu tentu saja bahaya bagi negara-negara tetangga dan untuk seluruh wilayah, dan kami ingin mencegah kebakaran besar," kata dia.

Amerika Serikat memiliki pandangan yang sama. Meskipun menghadapi tekanan dari beberapa anggota Kongres dan rekomendasi bahkan dari kalangan penasihatnya sendiri, Presiden AS Barack Obama menolak untuk memasok senjata kepada pemberontak. Amerika khawatir senjata tersebut akan jatuh ke tangan militan Islam.

Reuters | Abdul Manan

Memuat...
PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.