Ganjar ingatkan pengelola "rest area" tetap terapkan prokes

·Bacaan 2 menit

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengingatkan para pengelola rest area (tempat istirahat) di sepanjang jalan tol untuk tetap menerapkan protokol kesehatan, termasuk para pedagang juga harus menjaga kebersihan dan kualitas dagangannya pada arus mudik Lebaran 2022.


"Ingat, tetap jaga prokes lho ya, kualitasnya dijaga, terus kebersihan juga," kata Ganjar kepada pedagang makanan di sela mengecek kesiapan rest area di KM 487B Teras, Kabupaten Boyolali dan rest area KM 456B Kota Salatiga pada ruas Jalan Tol Semarang-Solo, Selasa.

Selanjutnya, Ganjar berkeliling dan bertemu dengan dua orang dari Sumatera Barat yang diketahui baru saja mengantarkan pemudik ke Kota Surakarta.

Baca juga: "Rest Area" 360 Tol Semarang-Batang jadi destinasi wisata baru


Sebelumnya Ganjar juga mengecek pos pelayanan Lebaran di lokasi tersebut, termasuk gerai atau SPBU sementara milik Pertamina. SPBU sementara itu dibuat untuk memastikan distribusi bahan bakar dan memudahkan pelayanan bagi pengguna jalan tol.


Hal yang sama juga ditemukan Ganjar saat singgah di rest area Pendopo KM 465B yang juga masih terlihat sepi pengunjung pada siang hari. Kondisi tersebut berbeda dari rest area Pendopo KM 465A yang berada di ruas jalan tol Semarang/Jakarta-Solo.


"Di sini masih sepi, karena berada di jalur arah Jakarta, tapi kalau di seberang itu sudah terlihat ramai," ujar Ganjar usai berbincang dengan pengelola rest area.


Pemerintah Provinsi Jawa Tengah bersama para pemangku kepentingan terkait menyiapkan beberapa skenario penanganan arus mudik dan arus balik Lebaran 2022 agar lancar, aman, serta nyaman.

Baca juga: Jasa Marga habiskan Rp70 miliar bangun tempat istirahat KM360

Baca juga: "Rest Area" tol Semarang-Solo siap layani pemudik


Diharapkan pelaksanaan mudik Lebaran 2022 berjalan lancar, serta penyebaran COVID-19 semakin landai dan dapat dikendalikan, ketersediaan bahan bakar, dan bahan pokok masyarakat juga terpenuhi.


Menurut Ganjar, banyak dampak positif bagi Provinsi Jateng dengan diperbolehkannya mudik oleh pemerintah pusat, karena ada pergerakan ekonomi dari Jakarta dan kota lainnya Jateng.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel