Ganjar Pranowo Ingatkan Pembelajaran Tatap Muka Hanya Sebatas Uji Coba

·Bacaan 1 menit
Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo

Liputan6.com, Jakarta Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengatakan, bagi pihak sekolah yang ingin menerapkan pembelajaran tatap muka (PTM) dipersilahkan. Namun, sifatnya hanya uji coba.

"Pertama yang dibolehkan adalah uji coba, dan ketika uji coba itu dilakukan harus dilaporkan kepada kita. Kenapa ini penting? agar kita bisa melakukan kontrol," kata dia, Minggu (22/8/2021).

Seperti dilansir dari Antara, Politikus PDIP ini menuturkan hal tesebut perlu dilakukan agar bisa diambil tindakan cepat jika memang terjadi sesuatu.

"Seandainya terjadi sesuatu, maka kita bisa menyikapi itu dengan cepat. Dan itu sudah ada kok ketentuannya, bagaimana peralatan, bagaimana cara mengajar, berapa rasio siswa dan sebagainya," ungkap Ganjar.

Dia pun berharap, kabupaten/kota yang ingin melakukan PTM harus melakukan uji coba terlebih dulu sebab pertimbangan epidemiologis untuk menentukan sekolah mana yang bisa menggelar uji coba PTM juga penting.

"Harapan saya, kalau ada kabupaten/kota ingin melakukan uji coba tatap muka sebaiknya diambil sampel-sampel dulu. Pertimbangkan data epidemologis sehingga di area-area sekitar itu adalah area yang relatif aman karena ini anak-anak kita. Jangan sampai nanti kita salah melangkah kemudian mereka tertular, itu yang dihindari," kata Ganjar.

Tidak Ragu Jatuhkan Sanksi

Ganjar mengaku tidak ragu menjatuhkan sanksi tegas berupa penutupan kepada pihak sekolah di bawah kewenangan Pemprov Jateng yang nekat menggelar PTM.

"Gak boleh, apalagi kalau SMK dengan kewenangan kita dan biasanya mereka tidak izin, jangan melakukan dulu kalau tidak kita tutup nanti. Kita minta untuk pulang semuanya," kata dia.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel