Ganjil genap di Jalan Pramuka mampu turunkan kepadatan kendaraan

Satlantas Polres Metro Jakarta Timur mengatakan kebijakan ganjil genap di Jalan Pramuka, Utan Kayu Utara, Matraman, yang diberlakukan mulai Senin (6/6) mampu menurunkan kepadatan di kawasan tersebut.

"Untuk kepadatan yang biasa terjadi di Jalan Pramuka. Alhamdulillah sejak diberlakukannya ganjil genap terjadi penurunan kepadatan," kata Kepala Urusan Pembinaan Operasional Satuan Lalu Lintas (Kaur Binops Satlantas) Polres Metro Jakarta Timur, Iptu Danoe Prakoso di Jakarta, Jumat.

Danoe mengatakan aturan tersebut berlaku mulai pukul 06.00 - 10.00 WIB dan 16.00 - 21.00 WIB setiap Senin sampai Jumat, sementara pada tanggal merah atau libur nasional tidak berlaku.

Danoe menambahkan jumlah pelanggar pada hari terakhir sosialisasi aturan ganjil genap di Jalan Pramuka juga jauh berkurang dibandingkan sebelumnya.

"Untuk pengendara yang melanggar pembatasan ganjil genap, sudah ada penurunan atau berkurangnya pelanggaran," ujar Danoe.

Danoe mengatakan pelanggar ganjil genap saat tahap sosialisasi belum dikenakan sanksi tilang. Dia mengatakan sanksi tilang baru dilakukan mulai 13 Juni 2022 saat Operasi Patuh Jaya digelar.

Untuk itu, dia mengimbau agar pengendara mobil yang melintas memperhatikan kesesuaian tanggal dan pelat nomor kendaraan.

"Mengingat hari Senin tanggal 13 Juni ke depan, kami sudah melaksanakan Operasi Patuh, di Jalan Raya Pramuka ini kami bakal melaksanakan penindakan pelanggaran ganjil genap," tutur Danoe.
Baca juga: Laju kecepatan kendaraan di DKI naik jadi 30 km/jam saat ganjil genap
Baca juga: Belum ada penindakan di 12 ruas tambahan ganjil genap Jakarta
Baca juga: Polda Metro mulai tegur pengendara yang langgar ganjil genap

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel