Gara-gara Didenda, Alibaba Gigit Jari Tanggung Rugi USD 1,2 Miliar

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Alibaba Group dikabarkan melaporkan kerugian operasi kuartalan pertamanya, sejak perusahaan itu go public. Kerugian ditanggung Alibaba usai terkena denda besar yang dijatuhkan antitrust Pemerintah China.

Raksasa e-commerce China itu membukukan defisit operasi senilai 7,7 miliar yuan (USD 1,2 miliar) untuk kuartal keempat yang berakhir pada Maret.

Kerugian itu terjadi setelah Alibaba terkena denda besar mencapai 18,2 miliar yuan karena terlibat dalam praktik bisnis monopoli.

Mengutip Forbes, Jumat (21/5/2021), perusahaan teknologi itu mengatakan akan melaporkan peningkatan 48 persen dalam pendapatan operasional tahun ke tahun menjadi 10,6 miliar yuan tanpa penalti. Sementara pendapatan operasional setahun penuh mencapai 89,68 miliar yuan, turun 2 persen dari tahun ke tahun.

Hukuman dari regulator juga tercermin dalam keuntungan Alibaba. Perusahaan raksasa yang berbasis di Hangzhou itu mengalami kerugian bersih 5,5 miliar yuan dalam tiga bulan yang berakhir pada bulan Maret. Mereka melaporkan laba bersih setahun penuh sebesar 150,3 miliar yuan.

Kata Direksi

Suksesor Jack Ma di Alibaba Group, Daniel Zhang. Dok: CNBC
Suksesor Jack Ma di Alibaba Group, Daniel Zhang. Dok: CNBC

"Selama tahun fiskal terakhir, kami telah melalui semua jenis tantangan, termasuk pandemi Covid-19, persaingan yang ketat, serta penyelidikan anti-monopoli dan keputusan penalti oleh regulator China," kata CEO Daniel Zhang dalam panggilan pendapatan untuk membahas hasil keuangan periode pelaporan pada Kamis.

“Kami percaya cara terbaik untuk mengatasi tantangan ini adalah dengan melihat ke depan dan berinvestasi untuk jangka panjang,” lanjutnya.

Alibaba melaporkan pendapatan yang lebih baik dari perkiraan sebesar 187,4 miliar yuan untuk fiskal kuartal keempat, naik 64 persen secara tahun-ke-tahun. Sedangkan pendapatan setahun penuh melonjak 41 persen menjadi 717,3 miliar yuan.

Di balik peningkatan angka tersebut terdapat bisnis inti e-commerce perusahaan, yang melihat potensi nilai barang dagangan bruto senilai 7,49 triliun yuan di pasar ritel untuk tahun fiskal 2021.

Sementara Alibaba Cloud, afiliasi komputasi awan perusahaan, juga berkontribusi pada lonjakan tersebut dengan kenaikan 50% pendapatan dari tahun ke tahun sebesar 60,12 miliar yuan.

Alibaba mengatakan bahwa mereka memperkirakan pendapatannya akan meningkat menjadi 930 miliar yuan pada tahun fiskal 2022.

Penurunan saham

Ilustrasi: Alibaba (Sumber: Ubergizmo)
Ilustrasi: Alibaba (Sumber: Ubergizmo)

Saham Alibaba turun 4 persen di Hong Kong pada hari Jumat, turun hampir 33% dari puncaknya pada bulan Oktober. Saham perusahaan juga turun 6,3 persen di New York setelah pengumuman tersebut, turun 35 persen dari puncaknya di bulan yang sama tahun lalu.

Saham Alibaba tengah berada di bawah tekanan sejak salah satu pendirinya, Jack Ma, mengecam regulator keuangan China selama pidato profil tinggi di forum keuangan pada bulan Oktober.

Pihak berwenang kemudian dengan cepat mengambil tindakan terhadap raksasa e-commerce tersebut, termasuk penangguhan tiba-tiba dari penawaran umum perdana senilai USD 35 miliar dari afiliasi fintech Ant Group.

Padahal, Ant menyumbang sebanyak 7,2 miliar yuan untuk pendapatan Alibaba dalam tiga bulan yang berakhir Maret.

Berdasarkan 33 persen saham Alibaba di Ant, unit fintech ini membukukan laba sebesar 21,8 miliar yuan pada kuartal Desember, naik 49,7 persen dari kuartal sebelumnya.

Pada bulan April, bank sentral China mengatakan bahwa Ant perlu melakukan restrukturisasi sebagai perusahaan induk keuangan yang berarti akan tunduk pada kontrol peraturan yang lebih ketat.

Reporter: Priscilla Dewi Kirana

Saksikan Video Ini

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel