Gara-Gara Tomat, Jatim Inflasi 0,26 Persen pada Agustus

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Surabaya Catatan Badan Pusat Statistik (BPS) menyebut terjadi inflasi sebesar 0,26 persen pada Agustus 2021 di Provinsi Jawa Timur akibat kenaikan pada sebagian besar indeks kelompok pengeluaran.

Kepala BPS Jatim Dadang Hardiwan menyebutkan terjadi kenaikan harga di sebagian besar komoditas di delapan wilayah di Jatim.

"Pemantauan terhadap perubahan harga pada tingkat konsumen selama Agustus 2021 di delapan kota Indeks Harga Konsumen (IHK) Jatim, menunjukkan adanya kenaikan harga di sebagian besar komoditas," kata Dadang Hardiwan, Rabu, 1 September 2021.

Dadang dalam siaran virtualnya kepada wartawan di Surabaya menjelaskan perubahan harga tersebut mendorong terjadinya inflasi 0,26 persen yaitu dari 105,80 pada Juli 2021 menjadi 106,08 pada Agustus 2021, dilansir dari Antara.

"Sedangkan untuk tingkat inflasi tahun kalender Agustus 2021 sebesar 1,33 persen dan tingkat inflasi tahun ke tahun (Agustus 2021 terhadap Agustus 2020) sebesar 1,88 persen," katanya.

Sementara penghitungan angka inflasi di delapan kota IHK di Jatim selama Agustus 2021, lima kota mengalami inflasi dan tiga kota mengalami deflasi. Kota yang mengalami inflasi tertinggi yaitu Surabaya sebesar 0,37 persen, kemudian diikuti Madiun 0,15 persen, Probolinggo 0,06 persen, Jember 0,04 persen, dan Malang 0,03 persen.

Sedangkan kota yang mengalami deflasi yakni Sumenep sebesar 0,16 persen, serta Kediri dan Banyuwangi masing-masing sebesar 0,08 persen.

"Jika dibandingkan tingkat inflasi tahun kalender (Januari-Agustus 2021) di 8 kota IHK Jawa Timur, Surabaya merupakan kota dengan inflasi tahun kalender tertinggi yaitu mencapai 1,58 persen, sedangkan kota yang mengalami inflasi tahun kalender terendah adalah Kediri sebesar 0,56 persen," katanya.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Komoditas Tomat

Pedagang menunggu pembeli di kiosnya di Pasar Lembang, Tangerang, Selasa (24/8/2021). Berdasarkan survei pemantauan harga yang dilakukan bank sentral pada minggu ketiga Agustus 2021, inflasi diperkirakan sebesar 0,04% secara bulanan atau month on month (mom). (Liputan6.com/Angga Yuniar)
Pedagang menunggu pembeli di kiosnya di Pasar Lembang, Tangerang, Selasa (24/8/2021). Berdasarkan survei pemantauan harga yang dilakukan bank sentral pada minggu ketiga Agustus 2021, inflasi diperkirakan sebesar 0,04% secara bulanan atau month on month (mom). (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Dadang mengatakan kelompok pengeluaran yang mengalami inflasi tertinggi yaitu kelompok pendidikan sebesar 1,49 persen, sedangkan kelompok pengeluaran yang mengalami deflasi yaitu kelompok rekreasi, olahraga dan budaya sebesar 0,15 persen.

Selain itu beberapa komoditas yang mengalami kenaikan harga dan menjadi pendorong terjadinya inflasi, antara lain biaya akademi atau perguruan tinggi, biaya sekolah menengah atas, minyak goreng, tomat, daging ayam ras, jagung manis, tarif dokter umum, ikan gurame, pepaya, dan jus buah siap saji.

"Apabila dilakukan pengamatan terhadap sepuluh komoditas yang menjadi penyumbang utama terjadinya inflasi di masing-masing kota IHK di Jatim, maka komoditas tomat menjadi penyumbang utama di seluruh kota," katanya.

Ditambah minyak goreng, yang juga menjadi penyumbang utama terjadinya inflasi di hampir seluruh kota IHK di Jawa Timur, kecuali di Malang dan Banyuwangi

"Untuk komoditas daging ayam ras, pengecualiannya hanya di Sumenep, Kediri dan Madiun. Sisanya juga menjadi penyumbang utama terjadinya inflasi di hampir semua kota," katanya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel