Gareth Southgate Sudah Move On dari Tragedi 1996, Final Euro 2020 Bukan Penebusan Dosa!

·Bacaan 2 menit

Bola.com, London - Manajer Timnas Inggris, Gareth Southgate tidak melihat final Euro 2020 sebagai akhir dari kisah penebusannya dosanya.

Southgate selalu dikaitkan dengan kegagalan Inggris di Euro 1996. Di semifinal melawan Jerman, Southgate gagal mengeksekusi penalti terakhir sehingga Inggris kalah 5-6.

"Saya bisa melihat mengapa jenis naskah film akan menjadi apa pun. Tapi itu aneh malam itu karena begitu saya selesai mempermalukan diri sendiri di lapangan, yang bisa saya pikirkan, itu bukan mencubit diri saya sendiri, 'Kami di final.' Itu adalah, 'Kita harus mendapatkan ini sekarang. Bagaimana kita mendapatkan pertandingan ini dengan benar?'"

Southgate tak mau meninjau masa lalu. Lagi pula, itu hanya kenangan pahit.

Southgate mengambil alih tim senior Inggris kurang dari lima tahun yang lalu setelah kegegalan di Euro 2016 melawan Islandia.

Setelah menjadi caretaker, dua bulan kemudian Southgate dipermanenkan. Southgate membimbing Inggris ke semi-final Piala Dunia 2018 dan finis di posisi ketiga di final Liga Bangsa-Bangsa setahun kemudian.

Sekarang, ia membawa Timnas Inggris ke final turnamen besar pertama mereka dalam 55 tahun dan sekarang akan berusaha untuk memberikan kejayaan di Wembley, seperti yang dilakukan oleh pemenang Piala Dunia, Sir Alf Ramsey pada tahun 1966.

Mental

Pelatih Timnas Inggris, Gareth Southgate, meluapkan kebahagiaan usai membawa anak asuhnya mengalahkan Denmark pada laga semifinal Euro 2020 di Stadion Wembley, Kamis (8/7/2021). (Foto:AFP/Frank Augstein,Pool)
Pelatih Timnas Inggris, Gareth Southgate, meluapkan kebahagiaan usai membawa anak asuhnya mengalahkan Denmark pada laga semifinal Euro 2020 di Stadion Wembley, Kamis (8/7/2021). (Foto:AFP/Frank Augstein,Pool)

Tetapi, ketika ditanya apa yang akan dia katakan pada dirinya pada tahun 1996 jika dia dapat kembali dan berbicara dengannya setelah gagal mengeksekusi penalti, Gareth Southgate memiliki banyak hal untuk dikatakan.

"Saya kira jika saya dapat mengambil sesuatu dari itu, jika saya berbicara dengan orang-orang muda sekarang, semoga apa yang mereka lihat adalah bahwa momen-momen seperti itu dalam hidup Anda tidak harus mendefinisikan Anda," katanya.

“Anda harus bermain di depan 90.000 orang, Anda berada di Colosseum dan itu adalah acungan jempol atau jempol ke bawah. Itu tidak selalu menjadi lingkungan yang hangat dan menyenangkan," katanya.

Itu sebabnya, ia meminta anak buahnya untuk kebal dari tekanan. Inggris sudah melewati sejauh ini dan berasil.

"Jadi, Anda harus memiliki ketahanan, Anda harus mengembangkan ketahanan. Pengalaman itu dapat membantu membentuk Anda jika Anda menanggapinya dengan cara yang benar dan Anda menerapkan konteks, yang tidak selalu mudah."

Sumber: Sports Mole

Video

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel