Gas Langka Warga Cirebon Gunakan Kayu Bakar

Cirebon (ANTARA) - Gas bersubsidi ukuran tiga kilogram langka sejumlah warga Kabupaten Cirebon, Jawa Barat, terpaksa kembali menggunakan kayu bakar buat masak.

"Sulit mendapatkan gas ukuran tiga kilogram, padahal sudah keliling kesejumlah agen, tapi kosong terpaksa menggunakan kayu bakar, karena mendesak,"kata Syurif warga Kecamatan Sumber Kabupaten Cirebon, Sabtu.

Kesulitan memperoleh gas bersubsidi ukuran tiga kilogram mulai dirasakan oleh masyarakat Cirebon, sekitar tiga pekan, kata dia, kini mereka membeli dan mencari kayu bakar.

Masyarakat berharap persediaan gas ukuran tiga kilogram diperhatikan oleh pihak terkait, kata Syurif, karena kelangkaan gas sering terjadi.

Bagi konsumen kenaikan harga gas masih dimaklumi, kata dia, tetapi jika terus kosong kebutuhan untuk perajin dan rumah tangga terganggu.

Masih beruntung warga yang berada diperdesaan memanfaatkan, kayu bakar sebagai pengganti gas ukuran tiga kilogram.

Kurnadi, pedagang kayu bakar di Cirebon mengaku, sejak gas ukuran tiga kilogram menghilang dipasaran, permintaan kayu bakar meningkat hingga tiga kali lipat.

Biasanya dalam satu hari paling terjual lima puluh ikat, karena yang memesan hanya pedagang "empal gentong" dan serabi, kini naik sekitar 170 ikat.


Sartono pedagang empal gentong khas Cirebon mengaku, gas ukuran tiga kilogram langka, pedagang empal gentong tidak terpengaruh karena mereka menggunakan kayu bakar.

"Pedagang empal gentong mempertahankan kayu bakar karena anggapan mereka rasa masakannya lebih gurih dan alami, berbeda dengan gas bau empal kurang sedap,"katanya.(rr)


Memuat...
PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.