Geger Banjir Akibat Limpasan Sungai Serayu, Ini Penjelasan BPBD Cilacap

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Cilacap - Warganet di Banyumas dan Cilacap dibikin heboh oleh beredarnya kabar banjir di kawasan Cilacap timur, Cilacap, Jawa Tengah. Disebut, Sungai Serayu banjir meski saat ini musim kemarau.

Muasalnya, beredar tangkapan layar mengenai informasi banjir yang disebabkan oleh limpasan Sungai Serayu di sejumlah linimassa, Rabu (8/9/2021).

Sebelumnya, hujan deras memang mengguyur sejumlah wilayah di Kabupaten Banyumas dan Cilacap pada Selasa malam dan Rabu dinihari. Kini anomali cuaca tengah terjadi di wilayah Jawa Tengah bagian selatan.

Lazimnya, Agustus dan September merupakan puncak musim kemarau. Namun, pada 2021 ini, meski di tengah kemarau, hujan masih kerap turun meski secara sporadis dan bersifat lokal.

Menanggapi informasi tersebut, Kepala Pelaksana Harian Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Cilacap, Wijonardi menyatakan sejak pagi hingga siang belum menerima laporan mengenai banjir di wilayah timur.

Padahal, pelaporan kondisi wilayah terus dilakukan empat kali sehari atau tiap enam jam. Karenanya, dia bisa memastikan kabar banjir itu tak benar alias hoaks.

“Kita memiliki empat UPT. Di Majenang, Sidareja, Induk dan timur. Dari pagi sampai siang ini belum ada laporan mengenai banjir tersebut,” kata Wijonardi.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Waspada Bencana Hidrometeorologi

Dia mengatakan, pos induk selalu berkoordinasi terkait kebencanaan di empat UPT dan wilayah kecamatan. Sejauh ini, hujan yang mengguyur sejumlah wilayah di Banyumas dan Cilacap itu tak berdampak apapun di Sungai Serayu.

“Ini sesuai dengan prediksi BMKG. Bahwa Banyumas itu berawan. Saya memang sudah berkoordinasi dengan BMKG, apa dampak jika wilayah hulu Serayu hujan lebat. Tapi kalau sekarang tidak ada peristiwa luapan,” jelasnya.

Namun begitu, Wijonardi mengimbau agar masyarakat mewaspadai potensi bencana hidrometeorologi menjelang musim penghujan ini. BPBD juga sudah melakukan pemetaan bencana banjir, longor, tiupan angin kencang, dan bencana alam lainnya.

“BMKG meminta agar kita waspada pada Oktober, maka kami sudah menyiapkan dini, harus sudah siap setidaknya sepekan sebelum itu,” tandasnya.

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel