Gejala Kanker Ini Tidak Boleh Diabaikan oleh Perempuan

Rochimawati
·Bacaan 3 menit

VIVA – Dalam beberapa dekade terakhir, kasus kanker melonjak drastis di seluruh dunia. Merasakan beratnya situasi, tidak salah untuk mengatakan bahwa itu telah menjadi salah satu penyakit yang paling ditakuti.

Beberapa faktor dapat meningkatkan pertumbuhan sel kanker seperti faktor genetik, usia dan lingkungan. Meski begitu, deteksi dini adalah salah satu senjata terbaik melawan penyakit.

Data menunjukkan bahwa dibandingkan dengan pria, perempuan lebih rentan terkena kanker. Kanker payudara adalah yang paling umum, diikuti oleh kanker serviks dan ovarium.

Dr Geeth Monnappa, Konsultan Ahli Obstetri dan Ginekologi, Rumah Sakit Fortis La Femme, Bengaluru dilansir dari Times of India menjelaskan mengenai kanker di Hari Kanker Internasional dan bagaimana cara mencegah kanker pada perempuan.

Sesuai pertumbuhannya sel kanker dapat dengan mudah dicegah pada tahap awal jika kita tetap sedikit waspada. Berikut adalah beberapa gejala umum kanker yang disarankan olehnya yang harus diwaspadai oleh setiap wanita.

Perdarahan abnormal

Semua wanita mengalami menstruasi yang tidak teratur atau kram. Tetapi rasa sakit yang terus-menerus atau perubahan dalam siklus Anda bisa menjadi tanda kanker.

“Periode yang berlangsung lebih dari 7 hari atau berlalunya gumpalan darah besar sementara pendarahan dianggap sebagai menstruasi yang berat, yang tidak normal,” tutur Dr Monnappa.

Dia menambahkan bahwa bahkan pendarahan di antara bulan tersebut merupakan masalah yang memprihatinkan. Ini mungkin terlihat seperti masalah sederhana, tetapi bisa menjadi tanda kanker serviks, rahim, atau ovarium. Jadi, penting untuk berkonsultasi dengan dokter dalam kasus seperti itu.

Perdarahan setelah berhubungan

Bercak atau perdarahan setelah berhubungan seksual bisa terjadi karena beberapa alasan. Ini bisa menjadi tanda infeksi, kekeringan pada vagina, dan kasus terburuk kanker serviks. Faktanya, sekitar 11 persen kasus perdarahan setelah berhubungan disebabkan oleh kanker. Jadi, gejala ini tidak boleh dianggap enteng.

Perdarahan setelah menopause

Dalam ilmu kedokteran, jika seorang wanita mengalami pendarahan selama setahun setelah usia 40 tahun, dia dianggap menopause. Dr Monnappa mengatakan jika seseorang menyaksikan bercak setelah mencapai menopause maka itu bisa disebabkan oleh kanker rahim atau serviks.

Nyeri selama menstruasi

Menstruasi sering kali disertai dengan nyeri dan kram. Ini cukup normal sebelum dan selama siklus menstruasi, seperti yang muncul setelah usia 40 tahun.

"Nyeri hebat selama periode setelah usia 40 tahun bisa menjadi tanda kanker. Bahkan kotoran vagina yang berbau tidak sedap harus dievaluasi tepat waktu untuk mengurangi risiko infeksi parah," ujarnya.

Perut bengkak

Gejala kanker ovarium adalah yang paling sulit didiagnosis karena menunjukkan tanda-tanda spesifik. Segala jenis perut kembung atau bengkak, gangguan pencernaan, perubahan kebiasaan buang air besar, penurunan berat badan dan hilangnya nafsu makan bisa menjadi tanda kanker ovarium. Jika memperhatikan adanya perubahan seperti itu pada diri Anda, lebih baik berkonsultasi dengan dokter kandungan.

Perubahan payudara

Kanker payudara adalah jenis kanker paling umum pada wanita. Karena kebanyakan wanita mengenal payudara mereka dengan baik, mudah untuk mendeteksi segala jenis perubahan di dalamnya.

Setiap benjolan, pendarahan dari puting susu atau perubahan pada kulit puting susu harus diperhatikan oleh ginekolog Anda. Kemerahan dan penebalan kulit pada payudara bisa mengindikasikan bentuk kanker payudara yang langka.

Pencegahan

Untuk deteksi dan pencegahan dini, Dr Monnappa menyarankan bahwa setiap wanita setelah usia 21 atau setidaknya 25 tahun perlu menjalani pemeriksaan kanker serviks secara teratur. Ini termasuk tes pap smear sekali dalam 3 tahun, dengan atau tanpa tes DNA HPV.

“Ini perlu terus sampai usia 65 tahun,” kata dia.

Skrining kanker payudara dimulai pada usia 50 tahun dengan mammogram tahunan. Namun pada wanita dengan riwayat keluarga kanker, tes ini perlu dilakukan sejak dini untuk mencegah pertumbuhan sel kanker.