Geliat 'Digital Branding' di Flobamora NTT

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Kupang - Pada bulan Juni yang lalu, Kementerian Kominfo ditunjuk sebagai campaign manager kegiatan Gernas BBI (Bangga Buatan Indonesia) di Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) dengan mengusung tema Kilau Digital Permata Flores, Sumba, Timor, dan Alor (Flobamora).

Flobamora merupakan akronim dari pulau-pulau besar di NTT yang selalu disebut dengan: Flores, Sumba, Timor, dan Alor.

Sebagai tindak lanjut kegiatan tersebut Direktorat Informasi dan Komunikasi Perekonomian dan Maritim, Direktorat Jenderal Informasi dan Komunikasi Publik, dan Kementerian Kominfo menginisiasi Webinar DigiTalk dengan tema 'Strategi Membangun Brand di Era Digital', yang diselenggarakan pada hari Jumat (16/7/2021) secara virtual melalui Zoom dan Live Streaming YouTube, untuk dapat memberi bekal sehingga para UMKM dapat lebih maksimal dalam membangun brand yang dimiliki.

Pemanfaatan teknologi digital (transformasi digital) menjadi sangat penting, sebagai syarat untuk terus berkembang maju, bangkit dan naik kelas. UMKM dituntut untuk adaptif dan kreatif, mampu menghasilkan produk yang sesuai keinginan dan kebutuhan pasar.

Hal ini disampaikan Septriana Tangkary, Direktur Informasi dan Komunikasi Perekonomian dan Maritim Kemenkominfo yang menjadi pembuka sesi webinar. Data terakhir di bulan Mei 2021, terhitung sudah 6 juta UMKM telah berpindah ke ruang digital.

“Keberhasilan ini merupakan kolaborasi yang kuat antarsemua pihak sehingga melebihi target awalan sebesar 2 juta onboarding UMKM,” ungkap Septriana Tangkary kepada media Liputan6.com, melalui pesan WhatsApp, Sabtu (17/7/2021) siang.

Simak Juga Video Pilihan Berikut:

Dias Satriam, ekonom sekaligus founder Piknik Hub dan Jagoan Indonesia mengatakan, beberapa hal penting yang harus diperhatikan dalam membuat brand, yaitu “be lean, be agile, be creative”. Be lean artinya mempercepat proses, fokus pada apa yang customer suka.

Be agile artinya adaptif terhadap kondisi, contohnya di masa seperti ini jangan menjual produk yang tidak disukai saat pandemi. Be creative artinya terus belajar mengembangkan produk.

“Satu-satunya cara untuk menang adalah belajar cepat customer maunya apa, terus cari inspirasi yang mereka suka, terus evaluasi keinginan customer, dekati customer dan buat mereka jadi tempat research and development untuk produk kita”, tutur Dias.

Dias juga mengingatkan pentingnya untuk berbagi dan memberi, karena di era sekarang orang bisa jadi membeli bukan karena produknya murah atau berkualitas tapi karena empati, menurutnya itu nilai-nilai yang mungkin tidak dipelajari secara teori tapi sangat bermanfaat pada akhirnya.

Dalam kesempatan kesempatan tersebut, CEO Timor Moringa Meybi Agnesya juga membagikan pengalamannya dalam membangun dan mengembangkan bisnis Timor Moringa, yaitu produk olahan daun kelor dari Nusa Tenggara Timur.

Meybi menjelaskan pentingnya Digital Branding dalam membangun sebuah brand. Meybi menceritakan bahwa pada awalnya segmentasi Timor Moringa adalah untuk masyarakat yang mencari oleh-oleh khas Nusa Tenggara Timur.

Namun di era pandemi ini terjadi shifting customer behaviour, orang-orang lebih aware mengenai kesehatan sehingga melalui digital branding akhirnya Timor Moringa mengubah segmentasi menjadi untuk masyarakat umum yang membutuhkan sesuatu untuk meningkatkan daya tahan tubuh.

Lebih lanjut Meybi juga menyampaikan bahwa pentingnya menggunakan semua platform online seperti website dan media sosial untuk tetap menjalin interaksi dengan customer.

“Ruang kita secara fisik sangat terbatas, satu ruang yang tidak terbatas adalah ruang digital, itu yang harus disadari dulu dan penting untuk membangun literasi digital sebelum memasuki strategi branding," tambah Meybi

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel