Gelora sebut Jokowi lakukan diplomasi "ketuk pintu" Rusia dan Ukraina

Sekretaris Jenderal (Sekjen) Partai Gelombang Rakyat (Gelora) Indonesia Mahfudz Siddiq menyebut kunjungan Presiden Joko Widodo ke negara konflik Rusia dan Ukraina merupakan kegiatan diplomasi "ketuk pintu".

Diplomasi yang dilakukan Jokowi itu mendapat apresiasi dari sejumlah negara sahabat Indonesia, kata Mahfudz dalam webinar "Prospek Penyelesaian Perang Rusia-Ukraina: Upaya Kolektif atau Individual?" di Jakarta, Jumat.

"Ketika diplomasi ketuk pintu ini disambut baik oleh para pihak yang bertikai dan juga diapresiasi oleh negara-negara lain di dunia, maka itu bisa dikatakan sebagai indikator keberhasilan awal diplomasi ini," kata Mahfudz.

Terkait keketuaan Indonesia dalam Forum G20, dia berharap para pemimpin Rusia dan Amerika Serikat hadir di KTT G20 di Bali pada November mendatang, sehingga Presiden Jokowi bisa melanjutkan upayanya mencari penyelesaian diplomatis perang antara Rusia dan Ukraina.

Baca juga: Rusia-Ukraina akan teken ekspor biji-bijian, redakan ancaman kelaparan

Dia juga menilai kunjungan Presiden Jokowi dan Ibu Negara Iriana ke kamp korban-korban perang di Ukraina memiliki dimensi kemanusiaan.

"Hal ini membuat Rusia maupun Ukraina sulit menolak peranan Indonesia dalam menyelesaikan peperangan yang melibatkan kedua negara tersebut secara diplomatik," imbuhnya.

Sementara itu, Direktur Jenderal Amerika Serikat-Eropa Kementerian Luar Negeri Ngurah Swajaya mengatakan para pemimpin dunia harus melakukan berbagai langkah untuk menanggulangi dampak perang Rusia dan Ukraina. Perang tersebut menimbulkan krisis kemanusiaan, krisis pangan, dan krisis energi.

"Karena itulah, ketika Presiden Jokowi mendapatkan undangan dari G-7 sebagai mitra, maka beliau memanfaatkan momentum itu untuk berkomunikasi dengan para pemimpin G-7, guna membantu penghentian perang antara Rusia dan Ukraina," jelas Ngurah.

Baca juga: Putin tiba di Iran untuk berunding soal konflik Suriah, ekspor gandum

Direktur Eksekutif Moya Institute Hery Sucipto mengatakan upaya diplomasi yang dilakukan Presiden Jokowi dalam mewujudkan perdamaian antara Rusia dan Ukraina memang tak semudah membalikkan telapak tangan.

Indonesia sudah menunjukkan upaya melaksanakan amanat Pembukaan UUD Negara RI 1945 dengan turut melaksanakan ketertiban dunia berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi, dan keadilan sosial.

"Dan 'buah' dari upaya diplomasi itu sebenarnya sudah mulai terlihat, seperti dibukanya kembali rantai pasokan pangan," ujarnya.

Baca juga: Ukraina-Rusia akan tanda tangani kesepakatan buka pelabuhan gandum

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel