Gempa Magnitudo 6 Pulau Buru Tak Akibatkan Kerusakan

Liputan6.com, Jakarta - Gempa magnitudo 6,0 yang menggoyang Pulau Buru dan Seram Bagian Barat Maluku pada Selasa (9/6/2020) pukul 13.56 tidak menimbulkan kerusakan bangunan maupun warga terluka.

"Tidak ada kerusakan bangunan, bahkan sebagian orang Namlea, Ibu Kota Kabupaten Buru, juga tidak merasakan guncangannya," kata anggota DPRD Kabupaten Buru, Ikhsan Tinggapi yang dihubungi dari Ambon, seperti dikutip dari Antara, Selasa.

Menurut dia, kemungkinan pusat gempanya berada di laut sekitar Kabupaten Buru Selatan dan Pulau Ambalau sehingga warga di Kota Namlea tidak terlalu merasakan getarannya.

"Aktivitas warga di sini juga berjalan normal karena tidak terlalu merasakan guncangan," ujarnya.

Pusat Gempa

Laporan BMKG menyebutkan gempa magnitudo 6.0 terjadi pada pukul 13.56 WIT.

Pusat gempa berada di laut sekitar 126 kilo meter Barat Daya Pulau Buru pada kedalaman 10 Km.

Gempa tersebut dirasakan antara III sampai IV MMI di Namrole, Kabupaten Buru Selatan, III MMI di Piru, (Pulau Seram) di Kabupaten Seram Bagian Barat.

Sementara guncangan gempa yang dirasakan di Namlea, Kabupaten Buru, berkisar antara II-III MMI, sedangkan di Kota Ambon II MMI.