Gempa menyebabkan setidaknya 70 rumah rusak di Mamuju

Gempa dengan magnitudo 5,8 yang terjadi pada Rabu siang (8/6) telah menyebabkan setidaknya 70 rumah warga rusak di Kabupaten Mamuju, Provinsi Sulawesi Barat, menurut data Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD).

"Rumah rusak yang berhasil didata akibat gempa Mamuju sebanyak 70 unit, dan data itu masih bersifat sementara," kata Kepala BPBD Mamuju Taslim Sukirno di Mamuju, Kamis.

Taslim mengatakan bahwa petugas BPBD masih mendata rumah yang rusak di wilayah-wilayah kecamatan yang terdampak gempa bumi di Kabupaten Mamuju.

"Informasi akan kami update (perbarui) jika terjadi penambahan jumlah rumah rusak, termasuk jumlah dan kondisi pengungsi," katanya.

Dia menyampaikan bahwa menurut data BPBD jumlah warga yang mengungsi setelah gempa sebanyak 7.670 orang.

Mereka antara lain mengungsi di Stadion Manakarra, Kantor TVRI Sulawesi Barat, Kantor Bupati Mamuju, Jalur Dua Kota Mamuju, dan dan sejumlah lokasi di Kecamatan Tappalang Barat.

Gempa bumi tidak sampai menimbulkan korban jiwa di Mamuju, tetapi mengakibatkan delapan orang terluka ringan dan satu orang terluka berat serta menyebabkan kerusakan rumah, masjid, sekolah, dan bangunan pemerintah.

Baca juga:
11.000 warga terdampak gempa mengungsi di Stadion Manakarra Mamuju

Kepala BNPB ke Mamuju guna mempercepat penanganan dampak gempa

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel