Genangan Air di Pelabuhan Muara Baru Penjaringan Belum Surut

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta Genangan air di Pelabuhan Perikanan Samudera Nizam Zachman, Muara Baru, Jakarta Utara masih belum surut pada Senin (8/11/2021) sekitar pukul 14.30 WIB. Peristiwa itu membuat lalu lalang kendaraan yang melintas terhambat, namun pengendara masih banyak yang memaksakan untuk menerjang genangan.

Menurut informasi yang dihimpun di lokasi, genangan tersebut terus muncul sejak empat hari ke belakang. Warga setempat hanya bisa pasrah, dan tetap melaksanakan aktivitas berdagang di tengah kondisi lapangan yang tidak ideal.

Dikutip dari Antara, sejumlah pengendara juga terlihat mendorong sepeda motor agar bisa menerjang gelombang air. Kalau tidak didorong, kendaraan bisa mogok karena ketinggian air saat itu mencapai 50-70 sentimeter.

Salah seorang petugas kepolisian di lapangan mencoba mengimbau agar pengendara tidak melintasi gerbang PPSNZ dan memutar balik kendaraan.

Namun, ada yang mendengarkan, namun banyak pula yang tetap menerobos genangan. Akibatnya, ketika sepeda motor dihidupkan, air pun merembes dari knalpot kendaraan tersebut.

Pusat Data dan Informasi Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi DKI Jakarta menyatakan ada 13 Rukun Tetangga (RT) di Kecamatan Penjaringan, Jakarta Utara yang terkena dampak rob atau banjir pesisir pada Minggu (7/11/2021) kemarin.

Kepala Pusat Data dan Informasi BPBD Provinsi DKI Jakarta M Insaf mengatakan rob atau meluapnya air pasang di pesisir Kecamatan Penjaringan Jakarta Utara mencapai ketinggian 50 cm. Belum ada data warga yang mengungsi.

Air Laut Pasang

"Petugas di lapangan terus menangani kondisi air laut pasang yang meluap agar cepat surut," kata Insaf.

Petugas lapangan itu meliputi, petugas Penanganan Prasarana dan Sarana Umum (PPSU), Tim Reaksi Cepat BPBD, petugas dari Dinas Sumber Daya Air, Satpol PP, Taruna Siaga Bencana, serta petugas dari Dinas Penanggulangan Kebakaran dan Penyelamatan (PKP).

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel