Gencarkan Pencarian, Taliban Mulai Incar Orang yang Bekerja untuk NATO dan Pemerintah

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Sebuah dokumen PBB telah mengeluarkan peringatan bahwa Taliban telah meningkatkan pencarian mereka untuk orang-orang yang bekerja untuk pasukan NATO atau pemerintah Afghanistan sebelumnya.

Melansir BBC, Jumat (20/8/2021), dilaporkan bahwa para militan telah pergi dari pintu ke pintu untuk menemukan target dan mengancam anggota keluarga mereka.

Kelompok militan garis keras tersebut telah mencoba meyakinkan warga Afghanistan sejak merebut kekuasaan dalam serangan kilat, dan menjanjikan "tidak akan ada balas dendam". Tetapi ada ketakutan yang berkembang akan kesenjangan antara apa yang mereka katakan dan apa yang mereka lakukan.

Peringatan kelompok itu menargetkan "kolaborator" datang dalam dokumen rahasia oleh Pusat Analisis Global Norwegia RHIPTO, yang memberikan intelijen kepada PBB.

"Ada sejumlah besar individu yang saat ini menjadi sasaran Taliban dan ancamannya sangat jelas," kata Christian Nellemann, yang mengepalai kelompok di balik laporan tersebut, kepada BBC.

"Tertulis bahwa, kecuali mereka menyerahkan diri, Taliban akan menangkap dan menuntut, menginterogasi dan menghukum anggota keluarga atas nama orang-orang itu."

Dia memperingatkan bahwa siapa pun yang masuk dalam daftar hitam Taliban berada dalam bahaya besar, dan mungkin ada eksekusi massal.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Upaya Evakuasi dari Afghanistan

Pejuang Taliban berpatroli di sepanjang jalan di Kabul (17/8/2021). Taliban bergerak untuk segera memulai kembali ibu kota Afghanistan setelah pengambilalihan Kabul n dan menyuruh staf pemerintah untuk kembali bekerja. (AFP/Wakil Kohsar)
Pejuang Taliban berpatroli di sepanjang jalan di Kabul (17/8/2021). Taliban bergerak untuk segera memulai kembali ibu kota Afghanistan setelah pengambilalihan Kabul n dan menyuruh staf pemerintah untuk kembali bekerja. (AFP/Wakil Kohsar)

Sejumlah negara asing melanjutkan upaya untuk mengeluarkan warga negara mereka dari Afghanistan.

Seorang pejabat NATO mengatakan bahwa lebih dari 18.000 orang telah dievakuasi dalam lima hari terakhir dari bandara Kabul.

Sekitar 6.000 lebih, di antaranya mantan juru bahasa untuk angkatan bersenjata asing, bersiaga untuk diterbangkan Kamis malam atau Jumat pagi .Tujuannya adalah untuk menggandakan upaya evakuasi selama akhir pekan, kata pejabat itu.

Di luar bandara situasi masih kacau. Taliban telah memblokir warga Afghanistan yang mencoba melarikan diri, dengan satu video menunjukkan seorang anak diserahkan kepada seorang tentara AS.

Presiden Joe Biden, yang mendapat kecaman pedas atas apa yang dikatakan lawan-lawannya sebagai penarikan "kacau" oleh AS, diperkirakan akan berbicara pada hari Jumat tentang upaya evakuasi.

Infografis Taliban Rebut Kabul, Afghanistan Genting:

Infografis Taliban Rebut Kabul, Afghanistan Genting. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Taliban Rebut Kabul, Afghanistan Genting. (Liputan6.com/Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel