Generasi Mudo Perlu Nian Punyo Kepacakkan Identifikasi Misinformasi

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Kemampuan ngidentifikasi misinformasi dan info ngolai yang la jadi lazim di seluruh kalangan masyaraka, jugo harus dipunyoi oleh wong-wong muda. Kemampuan itu digunoke untuk ngalangi ramenyo tesebar misinformasi dan milih informasi yang berkualitas.

Info itu dinyatakan oleh para peserta, yang terdiri dari profesional mudo, murid dan perwakilan wong mudo dari berbagai ilmu disiplin di lokakarya yang digelar oleh Bangladesh Institute of Peace & Security Studies (BIPSS), di Dhaka, Ibukota Bangladesh, Selasa (28/9/2021).

“Target audiens dari misinformasi yang paling diprioritaske itu untuk wong-wong mudo. Mereka itu populasi yang rentan nian dan paling penting bagi kami biar mastike mereka biso bedake mano yang asli mano yang ecak-ecak,” uji Shafqat Munis, peneliti BIPSS, melansir Newagebs.net, Selasa.

Dio ngomongke, dampak dari misinformasi itu dewek pasti ngeresap di kalangan masyarakat dan dapat ngelibatke implikasi keamanan yang masif dan ngakibatke ketidakstabilan sosial.

Sharlina Hussain-Morgan, petugas divisi budaya dari kedutaan Amerika Serikat (AS), melok ngebahas masalah ini dari sudut pandang AS dan ngasihke contoh cak manmano media berita galak make berita ngolake buat nimbulke kekacauan dan kepanikan dalam beberapa kasus.

Sharlina nekanke, wong-wong muda jangan ngeraso dak bedayo waktu dihadapi tantangan-tantangan itu. Dan seharusnyo, mereka ngambek inisiatif sebagai generasi pemimpin di masa depan buat beneri masalah terkait maraknyo disinformasi.

Penulis: Amadea Claritta - Universitas Multimedia NusantaraSumber:https://www.newagebd.net/article/150366/young-people-need-to-identify-misinformation-fake-news-workshop

*** Men nak tau kebekaran informasi yang tesebar, biso dengan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670, mudah nian dengan ngetik kato kunci yang dipengeni

Ini Dio Cek Fakta Liputan6.com

ilustrasi Cek Fakta
ilustrasi Cek Fakta

Ngelawan hoaks samo bae ngelawan pembodohan. Itu yang ngedasari kami buat Kanal Cek Fakta Liputan6.com pada 2018 dan sampe sekarang aktif ngasihke literasi media ke masyarakat luas.

Sejak 2 Juli 2018, Cek Fakta Liputan6.com begabung dalam International Fact Checking Network (IFCN) dan jadi partner Facebook. Kami jugi bagian dari inisiatif cekfakta.com. Kero samo dengan pihak mano bae, dak kan mempengaruhi independensi kami.

Men kalian punyo informasi seputar berita ngolake atau hoaks yang nak kami telusuri dan verifikasi, biso be nyampeke di email cekfakta.liputan6@kly.id.

Kalu nak lebih begesit dapet jawabannyo? Kontak be Chatbot WhatsApp Liputan6 Cek Fakta di 0811-9787-670 atau dak klik tautan ini nah.

Cubo Tonton Dulu Video Ini Nah:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel